Berita Jateng

Produksi Sampah di Jateng Naik selama Covid, DLH Soroti Kebiasaan Warga Membuang Masker Pribadi

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, baru-baru ini, mengungkapkan, jumlah sampah kemungkinan bertambah di masa pandemi ini.

Penulis: mamdukh adi priyanto | Editor: rika irawati
TRIBUN BANYUMAS/BUDI SUSANTO
Ilustrasi. Aktifitas pengelolaan sampah di TPA Pegongsoran Kabupaten Pemalang beberapa waktu lalu. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Dampak pandemi Covid-19 tak hanya mempengaruhi kesehatan dan ekonomi tetapi juga lingkungan, khususnya terkait sampah.

Bahkan, produksi sampah rumah tangga tercatat meningkat sebagai imbas dari kebijakan bekerja dan belajar di rumah.

Selain itu, penggunaan masker dan alat pelindung diri (APD) juga mengakibatkan peningkatan limbah medis.

Di Provinsi Jawa Tengah, ada sekitar 16.000 ton sampah per hari.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, baru-baru ini, mengungkapkan, jumlah itu kemungkinan bertambah di masa pandemi ini.

"Kemungkinan bertambah semakin terbuka. Terlebih, di masa pandemi ini, ada ketambahan sampah masker, APD bekas, dan sampah medis lain," kata Ganjar.

Baca juga: Komisi E DPRD Jateng Minta Uji Coba Sekolah Tatap Muka Ditunda, Ini yang Membuat Khawatir

Baca juga: Perwakilan Warga Terdampak Tol Demak Datangi Kantor DPRD Jateng, Maksud Ingin Mengadu Tapi Kecele

Baca juga: Empat Kecamatan Belum Tersentuh Layanan Sampah di Pemalang, DLH: Keterbatasan Armada dan SDM

Baca juga: Setiap Kecamatan di Kabupaten Semarang Bakal Punya Tempat Pengolahan Sampah Terpadu, Ini Tujuannya

Masalah baru yang diakibatkan pandemi Covid-19 ini perlu menjadi perhatian. Ada tantangan baru yang harus diselesaikan dengan adanya peningkatan sampah medis maupun nonmedis ini.

Menurutnya, sampah-sampah tersebut harus dikelola dengan memberi perhatian pada aspek lingkungan agar tidak menyebabkan dampak buruk.

"Maka, otak kita mesti diputar semakin cepat. Dan harus diimbangi gerak yang tepat. Semua harus bisa kita kelola," ujarnya.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Jawa Tengah, Widi Hartanto menuturkan, terkait masalah sampah medis, unit pengolahan limbah khusus terutama limbah RS yang menangani pasien, sudah mengelolanya.

"Dari rumah sakit sudah masuk limbah B3 (bahan berbahaya dan beracun). Dan sudah dikelola," kata Widi, Selasa (6/4/2021).

Begitu juga dengan sampah medis yang ada di tempat isolasi terpusat sudah tertangani. Misalnya, dengan cara dibakar untuk sampah medis yang terinfeksi atau baru dipakai pasien yang sudah terjangkit penyakit ataupun virus covid.

Untuk sampah masker atau bekas yang sering dipakai warga pada umumnya, dan mudah ditemui di jalanan, Widi mengharapkan, masyarakat untuk sadar membuangnya dengan dikelola terlebih dahulu.

Namun, masker yang kerap dipakai warga, Widi menuturkan, tidak berkontribusi besar terhadap peningkatan sampah di masa pandemi.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved