Berita Jawa Tengah

Sidak Tempat Karaoke di Kudus, Hartopo Sebut Pengelola Masih Ingin Mengajak Kucing-kucingan

Hartopo meminta Kepala Satpol PP Kabupaten Kudus untuk segera berkoordinasi dengan Polri dan melaporkan kejadian tersebut sehingga ditindaklanjuti.

Penulis: Rifqi Gozali | Editor: deni setiawan
PEMKAB KUDUS
Bupati Kudus HM Hartopo sidak ke sejumlah tempat karaoke di Kabupaten Kudus yang telah disegel, Senin (20/12/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, KUDUS - Bupati Kudus, HM Hartopo bersama Kepala Satpol PP Kabupaten Kudus, Kholid Seif melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke sejumlah tempat karaoke, Senin (20/12/2021).

Dari sidak tersebut, ditemukan karaoke yang sebelumnya disegel telah dirusak.

Ada pula yang membuat pintu darurat di samping bangunan karaoke.

Baca juga: Catat! Mobil Tujuan Tempat Wisata di Kudus Bakal Diputar Balik, Khusus 25 Desember dan 2 Januari

Baca juga: Sama Seperti Kemarin, Rencana Hartopo Antisipasi Masuknya Virus Omicron di Kudus

Baca juga: Margorejo Kudus Ditetapkan sebagai Desa Wisata, Dikenal sebagai Penghasilan Durian Enak

Baca juga: Jembatan Sentono di Klumprit Kudus Rawan Ambruk, Mobil Dilarang Lewat

Dalam sidak tersebut terdapat, lima tempat karaoke yang didatangi.

Letaknya yakni di Jalan Lingkar Selatan Kudus dan Jalan AKBP Agil Kusumadya. 

"Kegiatan ini merupakan tindaklanjut dari berbagai aduan dan laporan masyarakat atas aktivitas tempat karaoke yang masih beroperasi meski telah disegel."

"Setelah kami cek lapangan, ternyata memang benar," kata Hartopo kepada Tribunbanyumas.com, Senin (20/12/2021).

Pihaknya nememukan segel telah dirusak dan beberapa ditemukan membuat pintu samping atau darurat sebagai akses keluar masuk aktivitas tempat hiburan malam tersebut. 

"Hasil cek lapangan, pengelola mengajak kucing-kucingan dengan petugas."

"Ada yang nekat menjebol segel hingga membuat pintu samping (darurat) untuk aktivitas karaoke," jelasnya. 

Atas temuan itu, Hartopo meminta Kepala Satpol PP Kabupaten Kudus untuk segera berkoordinasi dengan Polri dan melaporkan kejadian tersebut sehingga dapat ditindaklanjuti secara pidana. 

"Kami sudah perintahkan Satpol PP untuk koordinasi dengan Polri."

"Tentunya akan kami tindaklanjuti hingga ranah pidana untuk memberikan efek jera," tegasnya. 

Pihaknya meminta peran aktif Satpol PP untuk selalu memonitoring kegiatan pada tempat yang dianggap melakukan aktivitas hiburan pengumbar sahwat.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved