Breaking News:

Berita Banyumas

Warga RW 02 Gumelar Kidul Banyumas Tak Lagi Kesulitan Air Bersih, Pemkab Buatkan Sumur Bor dari DAK

Warga di Desa Gumelar Kidul, Kecamatan Tambak, Kabupaten Banyumas, dapat sedikit bernapas lega lantaran tak perlu lagi jauh-jauh mencari air bersih.

Penulis: Permata Putra Sejati | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/DOK HUMAS PEMKAB BANYUMAS
Warga RW 02 Desa Gumelar Kidul, Kecamatan Tambak, Kabupaten Banyumas, mencoba keran air bersih program sumur bor dari DAK yang diresmikan Bupati Banyumas Achmad Husein, Senin (13/9/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, BANYUMAS - Warga di RW 02 Desa Gumelar Kidul, Kecamatan Tambak, Kabupaten Banyumas, dapat sedikit bernapas lega lantaran tak perlu lagi jauh-jauh mencari air bersih.

Kini, di wilayah mereka, sudah ada sumur bersama yang airnya disalurkan ke rumah-rumah warga.

Sumur dan penyaluran air ke rumah warga itu dibiayai dari program Dana Alokasi Khusus (DAK) Air Minum seinlai Rp 400 juta.

Program ini pun telah selesai dan diresmikan Bupati Banyumas Achmad Husein, Senin (13/9/2021).

Saat ini, ada 80 rumah yang menikmati sambungan air bersih dari sumur bersama tersebut.

"Saat ini, sambungan air sudah menjangkau 80 rumah di empat RT. Masyarakat juga melakukan swadaya sehingga perpipaan yang seharusnya 1.500 meter, bisa menjadi 2.800 meter."

"Ke depan, diharapkan, mampu memenuhi kebutuhan warga yang terlewati pipa sebanyak 8 RT dari 9 RT yang ada," ujar Kepala Desa Gumelar Kidul Imam Tobroni, dalam rilis yang diterima, Selasa (14/9/2021).

Baca juga: Bioskop di Purwokerto Sudah Boleh Buka, Ini Syarat yang Harus Dipenuhi Menurut Bupati Banyumas

Baca juga: Tes SKD CPNS Banyumas 2021 Dimulai, Peserta yang Positif Covid Bisa Ikut Tes Ulang. Begini Caranya

Baca juga: Harusnya Level 2 PPKM, Ini Data Kasus Covid di Banyumas Versi Dinkes

Baca juga: Pemerhati Anak Minta UPTD PA Banyumas Turun Tangan Bantu Sembuhkan Trauma Balita Korban Percabulan

Menurut Imam, sebelumnya, warga memperoleh dan menyalurkan air bersih dari Desa Watu Agung yang jaraknya cukup jauh dari permukiman mereka.

Sehingga, saat terjadi kerusakan, butuh waktu untuk perbaikan.

Bahkan, di saat musim kemarau, air tak lancar mengalir sehingga warga tetap kesulitan mendapat air bersih.

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved