Breaking News:

Berita Semarang

Okupansi Tinggal 40 Persen, Pemkot Semarang Pertimbangkan Tutup Rumah Isolasi Asrama Haji

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, tingkat hunian di rumdin maupun asrama haji, rata-rata tinggal 30-40 persen.

Penulis: Eka Yulianti Fajlin | Editor: rika irawati
Shutterstock via Kompas.com
Ilustrasi pasien Covid-19 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Kasus Covid-19 di Kota Semarang terus menurun. Ini berdampak pada tingkat keterisian rumah isolasi yang dikelola Pemerintah Kota Semarang yakni Rumah Dinas (rumdin) Wali Kota Semarang dan ruang transit Asrama Haji Manyaran.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, tingkat hunian di rumdin maupun asrama haji, rata-rata tinggal 30-40 persen.

Jumlah itu, menurun dibanding awal tahun 2021, dimana ada 250 kasus baru per hari. Akibatnya, kondisi di tempat isolasi, saat itu, hampir penuh.

Terkait penurunan kasus ini, Hendi, sapaannya, mengatakan, ada banyak faktor yang mempengaruhi. Satu diantaranya, kesadaran masyarakat semakin jauh lebih baik.

"Kesadaran masyarakat ini menjadi hal yang paling penting," ujar Hendi, sapaannya, Minggu (7/3/2021).

Baca juga: Disnakertrans Kabupaten Semarang: 10 Ribu Pekerja yang Dirumahkan Sudah Mulai Bekerja

Baca juga: Tak Usah Galau, Dinkes Kota Semarang Mengatakan, Vaksin Sinovac Juga Ampuh Tangkal Virus Corona B117

Baca juga: Catatan Sejarah Banjir Bandang di Kota Semarang: Terparah Tahun 1990, Ketinggian Air Hampir 10 Meter

Baca juga: Hakim PN Semarang Dilaporkan ke Bawas MA. Putusan Terkait Permohonan Pailit Jadi Pemicu

Menurut Hendi, kesadaran masyarakat yang semakin baik juga tidak lepas dari peran Satgas Covid-19, baik dari unsur TNI, Polri, maupun Pemerintah Kota Semarang. Mereka terus melakukan edukasi kepada masyarakat terkait pemahaman protokol kesehatan.

Di samping itu, program vaksinasi yang kini masih terus berjalan juga berpengaruh pada penurunan kasus di Kota Semarang.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang Moh Abdul Hakam mengatakan, tingkat hunian di isolasi terpusat yang dikelola Pemkot Semarang masih sekitar 60 orang.

Rinciannya, rata-rata keterisian rumdin di angka 40 pasien dan rata-rata keterisian transit asrama haji sekitar 20 pasien.

Disebutkan Hakam, perjanjian kerjasama antara Pemerintah Kota Semarang dan Kementrian Agama mengenai pemanfaatan ruang transit Asrama Haji Manyaran sebagai tempat isolasi hanya sampai Maret ini.

Baca juga: 2 Korban Selamat Pohon Randu Maut di Pemalang Sudah Boleh Pulang, 2 Masih di Rumah Sakit

Baca juga: Menyandang Status Istri Bupati, Artis Chacha Frederica Tak Akan Tinggalkan Dunia Hiburan

Baca juga: Lewat Surat, Pencuri Motor di Jakarta Minta Maaf dan Kembalikan Motor ke Pemilik

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved