Breaking News:

Berita Jawa Tengah

Disnakertrans Kabupaten Semarang: 10 Ribu Pekerja yang Dirumahkan Sudah Mulai Bekerja

Jika seluruh pekerja menunggu tahapan vaksinasi dari pemerintah dikhawatirkan justru berdampak pada produktivitas perusahaan.

Penulis: M Nafiul Haris | Editor: deni setiawan
TRIBUN BANYUMAS/M NAFIUL HARIS
Kepala Disnakertrans Kabupaten Semarang, Djarot Supriyoto. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, UNGARAN - Disnakertrans Kabupaten Semarang mengklaim sebanyak 10 ribu pekerja di Bumi Serasi telah kembali bekerja pasca terdampak pandemi Covid-19.

Kepala Disnakertrans Kabupaten Semarang, Djarot Supriyoto mengatakan, sebelumnya tercatat ada 14 ribu pekerja dirumahkan dan 585 di antaranya terpaksa alami PHK perusahaan.

Baca juga: Tak Usah Galau, Dinkes Kota Semarang Mengatakan, Vaksin Sinovac Juga Ampuh Tangkal Virus Corona B117

Baca juga: Sah, PSIS Semarang Resmi Berkandang di Stadion Jatidiri Semarang

Baca juga: Catatan Sejarah Banjir Bandang di Kota Semarang: Terparah Tahun 1990, Ketinggian Air Hampir 10 Meter

Baca juga: Hakim PN Semarang Dilaporkan ke Bawas MA. Putusan Terkait Permohonan Pailit Jadi Pemicu

"Pada masa awal Covid-19 ada sekira 13.395 orang dirumahkan oleh perusahaan tempat bekerja."

"Kemudian sekarang berangsur-angsur mulai kembali bekerja."

"Terakhir kami mendapat laporan ada sekira 10 ribu orang."

"Demikian, tersisa sekira 3.395 orang."

"Sehingga kondisi ekonomi dapat dibilang telah perlahan pulih," terangnya kepada Tribunbanyumas.com, Kamis (4/3/2021).

Menurut Djarot, sementara ini yang diharapkan pemerintah adalah perusahaan di wilayah Kabupaten Semarang dapat ikut serta membantu program vaksinasi virus corona.

Dia menambahkan, jika seluruh pekerja menunggu tahapan vaksinasi dari pemerintah dikhawatirkan justru berdampak pada produktivitas perusahaan.

"Karena otomatis kerja pekerja tidak bisa full maksimal."

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved