Breaking News:

Berita Purbalingga

20.283 Anak Usia 7-18 Tahun di Purbalingga Tidak Bersekolah, Ini Solusi yang Diterapkan Pemkab

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Purbalingga meluncurkan program Gerakan Mageh Padha Sekolah (GMPS) di Pendopo Dipokusumo, Rabu (1/12/2021).

Penulis: Permata Putra Sejati | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/DOK HUMAS PEMKAB PURBALINGGA
Sekretaris Daerah Kabupaten Purbalingga Herni Sulasti menyerahkan bantuan kepada anak usia sekolah agar bisa bersekolah saat peluncuran program 'Gerakan Mageh Padha Sekolah (GMPS) di Pendopo Dipokusumo Purbalingga, Rabu (1/12/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PURBALINGGA - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Purbalingga meluncurkan program Gerakan Mageh Padha Sekolah (GMPS) di Pendopo Dipokusumo, Rabu (1/12/2021).

Program ini merupakan bagian dari upaya percepatan penanganan anak usia sekolah yang mengalami putus atau tidak sekolah karena beberapa persoalan, bisa kembali bersekolah.

Data Susenas 2020 menunjukkan, di Purbalingga terdapat 20.283 anak usia 7-18 tahun tidak bersekolah.

Program ini juga bermanfaat mengetahui penyebab anak usia sekolah tidak bersekolah lantaran ada pendataan melalui SIPBM (Sistem Informasi Pembangunan Berbasis Masyarakat) di empat desa.

Keempat desa yang menjadi pilot project program ini adalah Desa Jatisaba, Kertanegara, Panusupan, dan Kembangan.

"Tahun 2022, rencana akan dilakukan perluasan replikasi penanganan ATS ke seluruh desa di Purbalingga guna mempercepat penurunan ATS," ujar Kepala Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan Daerah (Bappelitbangda) Kabupaten Purbalingga Suroto, dalam rilis, Rabu.

Baca juga: 8 Jabatan Eselon II di Pemkab Purbalingga Masih Kosong, Bupati Dyah: Semoga Desember Sudah Terisi

Baca juga: Ada Hadiah Undian, Warga Kejobong Purbalingga Antusias Ikut Vaksinasi Covid di Balai Desa Timang

Baca juga: Gelaran Halaqah, Ini 9 Poin Rekomendasi Ulama dan Pengurus Ponpes untuk Bupati Purbalingga

Baca juga: Meningkat! Pelanggaran Selama Operasi Zebra Candi 2021 di Purbalingga Capai 1.832 Kasus

Untuk percepatan, selain dibentuk Tim GMPS, juga pemberian bantuan sosial beasiswa kurang mampu untuk anak usia sekolah tidak bersekolah (AUSTS).

Khususnya, untuk SD/MI, SMP atau MTs, dan Kejar Paket A/B di Purbalingga, tahun 2021.

"Jumlah penerima bantuan sebanyak 1132 anak, ditambah 15 anak hasil pendataan SIPBM di empat desa piloting," lanjutnya.

Hasil pendataan hingga hari ini, ada 31 anak yang sudah terdaftar di Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM).

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved