Breaking News:

Berita Jawa Tengah

Resmi, Janggalan Jadi Desa Wisata di Kudus, Karena Ini Hartopo Sebut Sebagai Jerussalem van Java

Janggalan yang letaknya strategis atau termasuk desa yang berada di dekat Menara Kudus turut menyokong budaya inti Kudus.

Penulis: Rifqi Gozali | Editor: deni setiawan
PEMKAB KUDUS
Bupati Kudus HM Hartopo (tengah) menabuh terbang dalam launching Desa Janggalan sebagai desa wisata, Rabu (10/11/2021) malam. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, KUDUS - Pemkab Kudus telah meresmikan Desa Janggalan, Kecamatan Kota Kudus sebagai desa wisata.

Dengan segenap potensi budaya yang ada di dalamnya, desa tersebut menawarkan warisan masa lalu yang sarat nilai silang budaya.

Janggalan yang letaknya strategis atau termasuk desa yang berada di dekat Menara Kudus turut menyokong budaya inti Kudus.

Baca juga: Terciduk di Tempat Karaoke saat Tugas, Seorang Polisi Anggota Polres Kudus Terancam Sanksi Disiplin

Baca juga: Lagi! 4500 Vial Vaksin Astrazeneca di Kudus Terancam Kedaluwarsa November Ini

Baca juga: Banpol Rp 2.500 Per Suara Dianggap Kurang, Parpol di DPRD Kudus Sepakat Minta Naik 200 Persen

Baca juga: 17 Tempat Karaoke di Kudus Disegel, Bupati Minta Aliran Listrik Ikut Diputus

Janggalan sebagai penggerak, bersama dengan desa-desa lain yang ada di sekitar Menara berikut segenap warisan budayanya akhirnya disimpulkan bahwa kawasan tersebut sebagai Jerussalem van Java.

Bupati Kudus, HM Hartopo berharap, pesona Desa Janggalan mampu menarik wisatawan untuk berkunjung.

Karena kawasan ini layaknya Jerussalem dari Jawa yang dimiliki Kabupaten Kudus dengan berbagai perpaduan unsur budaya dan peradabannya.

"Dengan julukan Jerussalem Van Java-nya Kudus, semoga Desa Janggalan dapat menarik minat wisatawan untuk berkunjung ke sini."

"Karena peninggalan sejarah di sini sangat banyak sekali yang di daerah lain belum tentu memiliki," ujar Hartopo kepada Tribunbanyumas.com, Rabu (10/11/2021) malam.

Potensi warisan dari masa lalu yang sarat nilai silang budaya itu mematerial dalam bentuk ornamen arsitektur yang ada di kawasan tersebut.

Kata Hartopo, arsitektur itu dipengaruhi oleh peradaban Jawa dengan Hindu, Arab, Cina, dan Eropa.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved