Berita Pemalang

Mudik Lebaran Kayuh Sepeda 249 Km Rembang-Pemalang, Irzan: Terinspirasi Kyai Abdul Ghofur Maimoen

Mahasiswa asal Desa Sidokare, Kecamatan Ampelgading, Kabupaten Pemalang, Irzan Al Majid pulang kampung dengan mengayuh sepeda.

Penulis: budi susanto | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/Istimewa
Irzan Al Majid bersama temannya, Husni Amri, pulang kampung dari Rembang ke Pemalang naik sepeda. Memulai perjalanan Kamis (29/4/2021), kedua mahasiswa Sekolah Tinggi Al Anwar Sarang Rembang itu tiba di Pemalang Minggu (2/5/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PEMALANG - Terispirasi sosok Kyai Abdul Ghofur Maimoen yang hobi bersepeda, mahasiswa asal Desa Sidokare, Kecamatan Ampelgading, Kabupaten Pemalang, Irzan Al Majid pulang kampung dengan mengayuh sepeda.

Jarak yang ia tempuh pun tak main-main, pemuda 21 tahun yang kini menempuh pendidikan di Sekolah Tinggi Al Anwar Sarang, Rembang, jurusan Ilmu Kitab dan Tafsir, itu mencapai lebih dari 249 kilometer.

Bahkan, mahasiswa tingkah akhir tersebut menghabiskan waktu tiga hari untuk menuntaskan perjalanan.

Irzan tak sendiri. Bersama rekan kampusnya, Husni Amri yang berasal dari Comal, Pemalang, keduanya memulai perjalanan pada Kamis (29/4/2021) dan sampai di Pemalang pada Minggu (2/5/2021).

Pengalaman mengayuh ratusan kilometer menuju kampung halaman itu diceritakan Irza kepada Tribunbanyumas.com, Selasa (11/5/2021).

Baca juga: Di Pemalang, Setiap Puskesmas Dapat 7 Ribu Alat Swab Antigen, Berikut Sasaran Penerimanya

Baca juga: Kisah Ibu 13 Anak di Pemalang, Berjualan Es Cendol Penuhi Kebutuhan, Suami Meninggal Setahun Lalu

Baca juga: Tiga Objek Wisata Ini Bakal Ditutup Selama Libur Lebaran, Begini Alasan Bupati Pemalang

Baca juga: Suroso Sebut Ada Enam Terminal Siluman di Pemalang, Berikut Data Rincinya

Sambil tetap menjalankan ibadah puasa, Irzan menyusuri aspal Jalan Pantura. Tentu, bukan perkara mudah.

"Yang paling berat saat melintasi Pantura wilayah Pati sampai Demak. Saat perjalanan siang, cuaca panas sekali, di tambah jalan lurus tanpa ditumbuhi pohon," jelasnya.

Sebenarnya, pulang kampung naik sepeda kayuh bukan yang pertama. Tahun lalu, dia juga pulang ke rumah naik sepeda.

Hanya, perjalanan tahun ini terasa berbeda.

"Dari Rembang sampai Demak, kaki saya terasa sakit, mungkin karena terburu-buru juga. Namun, saya tekadkan untuk bisa sampai dan menginap di Semarang, di daerah Ngaliyan," jelasnya.

Irzan Al Majid singgah dan foto di kawasan Kota Lama Semarang dalam perjalanan pulang kampung naik sepeda dari Rembang ke Pemalang.
Irzan Al Majid singgah dan foto di kawasan Kota Lama Semarang dalam perjalanan pulang kampung naik sepeda dari Rembang ke Pemalang. (TRIBUNBANYUMAS/Istimewa)

Sebelum menginap di Kota Semarang, malam pertama dia habiskan di wilayah Rembang, seusai mengayuh sepeda dari Pondok Pesantren Al Anwar di daerah Sarang.

"Kami menginap di tempat teman-teman, tidak di hotel. Saya hanya menghabiskan uang sekitar Rp 100 ribu, itu pun untuk sahur dan berbuka. Kalau teman saya, mungkin habisnya sama," paparnya.

Usai menginap di Kota Semarang, Irzan bersama rekannya melanjutkan perjalanan menyusuri Jalan Pantura menuju Kendal, Batang, Pekalongan, dan Pemalang.

"Di Batang kan jalannya banyak tanjakan, terutama saat melintas di Alas Roban. Karena tahun lalu saya sudah pernah bersepeda sampai Pemalang jadi tahu medan jalan, saya pilih lewat jalur lingkar Alas Roban yang tidak begitu terjal tanjakannya," ucapnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved