Breaking News:

Berita Sragen

Begini Cara Warga Siboto Sragen Jaga Perlintasan Kereta Tak Berpalang untuk Mencegah Kecelakaan

Warga mengadakan iuran guna membayar penjaga perlintasan dan membentuk paguyuban sebagai penanggung jawab.

TRIBUNBANYUMAS/MAHFIRA PUTRI MAULANI
Sejumlah warga Dukuh Siboto, Desa Kalimacan, Kecamatan Kalijambe, Sragen, membongkar portal besi penutup perlintasan kereta tanpa palang yang menjadi akses menuju dukuh, Kamis (18/2/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SRAGEN – Pengalaman adanya kecelakaan yang merenggut nyawa anggota polisi dan TNI di perlintasan kereta tanpa palang di Dukuh Siboto, Desa Kalimacan, Kecamatan Kalijamben, Sragen, membuat warga bergotong royong mengadakan penjaga, secara swadaya.

Apalagi, pascakecelakaan tahun lalu, perlintasan tersebut ditutup secara permanen oleh PT KAI. Padahal, akses ini menjadi andalan warga beraktivitas.

Mereka kemudian mengadakan iuran guna membayar penjaga perlintasan dan membentuk Paguyuban Penjaga Perlintasan Kereta Api Desa Kalimacan sebagai penanggung jawab.

Ada enam RT yang turut ambil bagian, yakni RT 09-14. Masing-masing RT dibebani iuran Rp 200 ribu per bulan.

"Swadaya akan dibebankan ke enam RT, RT 09 sampai 13, dengan jumlah KK kurang lebih 550 KK dan jiwa sekitar 1,500an. Swadaya masing-masing RT Rp 200 ribu per bulan," kata Koordinator Pembuka Portal Jalan Siboto, Udin Faturrahman, Kamis (18/2/2021).

Baca juga: KA Brantas Tabrak Mobil Patroli Polsek Kalijambe Sragen, 2 Polisi Tewas dan 1 Anggota TNI Hilang

Baca juga: Perlintasan Siboto Kalijambe Ditutup Buntut Kecelakaan Mobil Patroli vs KA Brantas, Warga Protes

Baca juga: Teror Lempar Batu Terjadi di Jalan Raya Solo-Sragen, Kaca Mobil Warga Sragen Ambyar

Baca juga: Kabar Sertifikat Tanah Bakal Ditarik dan Diganti Sertifkat Elektronik, Ini Kata BPN Sragen

Udin mengatakan, ada satu RT yang jumlah KK-nya sedikit sehingga per bulan hanya mampu membayar Rp 75 ribu sampai Rp 100 ribu.

Kekurangan untuk pendanaan itu dimintakan pada donatur, yakni lembaga pendidikan, perusahaan, dan perorangan.

Cara mengumpulkan uang, dikatakan Udin dikembalikan pada kesepakatan masing-masing RT. Dirinya mencontohkan, di RT 11, warga mengumpulkan uang lewat jimpitan harian.

"Solusi sementara, RT 11 menggunakan model pendanaan dari uang jimpitan harian. Jadi, setiap KK disediakan kotak didepan rumah dan iuran Rp 500 per hari," katanya.

Dari hasil jimpitan harian itu, dalam sebulan, pihaknya mendapatkan Rp 700-800 ribu. Sebesar Rp 200 ribu dialokasikan ke paguyuban penjaga perlintasan kereta api.

Halaman
12
Penulis: Mahfira Putri Maulani
Editor: rika irawati
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved