Breaking News:

Sidang Kasus Penganiayaan di Karanganyar

Polisi Bubarkan Paksa Massa di Pengadilan Negeri Karanganyar, Sidang Kedua Kasus Dugaan Penganiayaan

Anggota Polres Karanganyar melakukan upaya persuasif untuk membubarkan mereka lantaran saat ini masih pandemi Covid-19 dan PPKM.

Penulis: Agus Iswadi | Editor: deni setiawan
TRIBUN BANYUMAS/AGUS ISWADI
Anggota Polres Karanganyar membubarkan massa yang berada di jalan belakang Kantor Pengadilan Negeri Karanganyar, Kamis (4/2/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, KARANGANYAR - Sidang kasus dugaan tindak penganiayaan yang dilakukan Agus Pramono Jati alias Agus Bereng sempat diwarnai pembubaran massa di luar Kantor Pengadilan Negeri (PN) Karanganyar, Kamis (4/2/2021). 

Pejabat Humas PN Karanganyar, Mahendra Prabowo Kusumo Putro menyampaikan, agenda sidang kedua kali ini pemeriksaan saksi korban.

Ada dua saksi yang dihadirkan dalam ruang sidang. 

Ingin Beri Dukungan pada Saksi dalam Sidang di PN Karanganyar, Kerumunan Warga Dibubarkan Polisi

Sungai Bengawan Solo di Daleman Karanganyar Meluap, Warga Sempat Diungsikan Pakai Perahu Karet

Curah Hujan Masih Tinggi, Waspada Penyakit Leptospirosis, Awal Tahun Sudah Dua Kasus di Karanganyar

Biaya Rawat Jalan Kini Jadi Rp 15 Ribu per Pasien, DKK Karanganyar: Berlaku di Seluruh Puskesmas

"Dakwaan Pasal 170 dan perlindungan anak."

"Hanya memang belum bisa masuk ke sana, perlu pembuktian," katanya kepada Tribunbanyumas.com, Kamis (4/2/2021). 

Dia menuturkan, agenda sidang selanjutnya masih pemeriksaan saksi yang akan digelar pada pekan depan. 

Pengacara terdakwa, Hari Daryanto menuturkan, dalam kasus ini ada satu terdakwa.

Sehingga tidak tepat apabila didakwa dengan Pasal 170 tentang pengeroyokan.

"Kalau saya sih tidak tepat."

"Pasal 170 ayat 1 itu kan dengan tenaga bersama."

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved