Breaking News:

Berita Banjarnegara

Jalur Terputus Akibat Pergerakan Tanah, Penghubung Dua Desa di Wanayasa Banjarnegara

Di Dusun Pramen, Desa Bantar, Kecamatan Wanayasa, tebing setinggi sekira 50 meter runtuh hingga materialnya menutup jalan kabupaten di bawahnya.

TRIBUNBANYUMAS.COM, BANJARNEGARA - Pergerakan tanah di Desa Bantar dan Desa Suwidak Kecamatan Wanayasa, Kabupaten Banjarnegara kian parah. 

Jalan yang menghubungkan dua desa itu bahkan terputus karena longsor.

Di Dusun Pramen, Desa Bantar, tebing setinggi sekira 50 meter runtuh hingga materialnya menutup jalan kabupaten di bawahnya.  

Baca juga: Rumah Rusak Akibat Tanah Gerak, 177 Warga Pagentan Banjarnegara Mengungsi sejak Awal Desember

Baca juga: Warga Korban Tanah Gerak Pagentan Masih di Pengungsian, PMI Banjarnegara Beri Pendampingan Psikologi

Baca juga: Kasih Jaminan Tas Berisi Plastik, Pemuda Banjarnegara Gondol Yamaha R 15 yang Ditawarkan di Facebook

Baca juga: Banjarnegara Belum Jadi Kabupaten Layak Anak, Wabup: Ada Beberapa Indikator yang Kurang

Panjang jalan yang tertimbun longsor sekira 50 meter dengan ketebalan sekira 1 meter.

Seketika akses jalan putus karenanya.

Warga setempat, Eko Purwanto mengatakan, longsor terjadi Jumat (112/2020) waktu subuh saat hari masih gelap.  

Selain tertimbun longsor tebing, sebagian ruas jalan itu ambles cukup dalam.

Material jalan (cor) pun hancur karena longsor.

Ini memperparah kondisi jalan hingga tidak bisa dilalui kendaraan. 

"Akses putus belum bisa dilalui kendaraan," katanya kepada Tribunbanyumas.com, Sabtu (19/12/2020).

Halaman
123
Penulis: khoirul muzaki
Editor: deni setiawan
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved