Breaking News:

Penanganan Corona

Lusa, ASN Banyumas dan Relawan Mulai Terjun ke 50 Desa Berzona Oranye Covid-19. Ini Tugas Mereka

Pemkab Banyumas memprioritaskan 50 desa berstatus zona oranye sebagai sasaran sosialisasi protokol kesehatan dari ASN secara door to door.

Penulis: Permata Putra Sejati | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS.COM/PERMATA PUTRA SEJATI
Wakil Bupati Banyumas Sadewo Tri Lastiono ditemui di Pendopo Si Panji Purwokerto, Senin (23/11/2020). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PURWOKERTO - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banyumas akan memprioritaskan 50 desa berstatus zona oranye sebagai sasaran sosialisasi protokol kesehatan dari ASN, secara door to door.

Hal itu disampaikan Wakil Bupati Banyumas Sadewo Tri Lastiono dalam rapat penanggulangan Covid-19 di Pendopo Si Panji Purwokerto, Selasa (1/12/2020).

Menurut Sadewo, 50 desa yang diprioritaskan tersebut saat ini berada pada status zona oranye dengan kecenderungan menjadi merah.

Pemilihan tersebut didasarkan skala prioritas desa-desa yang dianggap kritis dalam penyebaran Covid-19.

Nantinya, para petugas ASN dari Organisasi Perangkat Daerah (OPD) bekerjasama dengan relawan tingkat desa, melakukan sosialisasi dari rumah ke rumah.

"Nanti, satu desa ada lima relawan untuk melakukan sosialisasi terhadap keluarga rentan. Misalkan satu desa ada 20 rumah komorbid maka harus di datangi satu per satu," jelasnya.

Baca juga: Dinkes Banyumas: Mayoritas Pasien Meninggal Akibat Covid-19 Memiliki Hipertensi dan Diabetes

Baca juga: Tim Khusus Bubarkan Kerumunan di Banyumas Mulai Beraksi, Sasaran Pertama Hajatan di Pekuncen

Baca juga: Giliran Mal yang Dikaji Pemkab Banyumas untuk Ditutup Jika Terbukti Jadi Tempat Penularan Covid-19

Baca juga: Kamar Isolasi Covid-19 di RS di Banyumas Penuh, Pemkab Tambah 450 Tempat Tidur di Rumah Karantina

Wakil bupati mengatakan jika nantinya lima relawan tingkat desa menjadi tenaga kontrak selama tiga bulan dan mendapat bayaran Rp 700 ribu sebulan.

Sosialiasi secara door to door sendiri akan dimulai pada Kamis (3/12/2020).

Wakil bupati menegaskan kepada seluruh petugas ASN yang akan bertugas supaya tidak takut terjun langsung ke desa-desa.

Karena, para ASN dari OPD Pemkab Kabupaten Banyumas bertugas memantau yang rentan saja, bukan menemui pasien positif Covid-19.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved