Berita Nasional

Mahasiswa Laporkan Rektor Unnes ke KPK, Ali Fikri: Dugaan Ada Kejanggalan Anggaran di Kampus

Apabila ada dua bukti permulaan yang cukup terkait dugaan korupsi Rektor Unnes, KPK akan memprosesnya sesuai ketentuan hukum yang berlaku.

Editor: deni setiawan
KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMAN
ILUSTRASI Gedung Merah Putih KPK di Jakarta. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, JAKARTA - KPK akan menindaklanjuti laporan seorang mahasiswa Universitas Negeri Semarang ( Unnes) melalui cara verifikasi dan penelaahan laporan dugaan korupsi Rektor Unnes, Fathur Rokhman.

Sebelumnya pula KPK membenarkan telah menerima laporan dugaan korupsi Rektor Unnes tersebut oleh seorang mahasiswanya.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, pihaknya berjanji akan menindaklanjuti laporan tersebut.

Baca juga: Satu Kali Dapat Rp 250 Ribu di Karanganyar, Insentif Petugas Pemulasaran Jenazah Sedang Diproses

Baca juga: Warga Usir Kera Liar Gunakan Petasan Bola Api, Serang Areal Pertanian di Desa Duren Bandungan

Baca juga: Cerita Pedagang Pasar Weleri Kendal, Mustaghfirin: Tidak Ada Satupun yang Bisa Diselamatkan

Baca juga: Dua Truk Pertamina Bertabrakan di Patikraja Banyumas, Sopir: Kondisi Jalan Licin di Turunan

" KPK memastikan akan menindaklanjuti setiap laporan masyarakat dengan lebih dahulu melakukan verifikasi dan telaah terhadap laporan tersebut."

"Apakah itu masuk ranah tindak pidana korupsi dan menjadi kewenangan KPK atau tidak," kata Ali seperti dilansir dari Kompas.com, Sabtu (14/8/2020).

Ali menuturkan, apabila ada dua bukti permulaan yang cukup terkait dugaan korupsi tersebut, KPK akan memprosesnya sesuai ketentuan hukum yang berlaku.

Disamping itu, Ali juga mengimbau publik untuk melaporkan dugaan korupsi yang mereka ketahui ke KPK.

" KPK menyadari peran serta masyarakat dalam pemberantasan korupsi sangat penting."

"Untuk itu masyarakat yang mengetahui adanya dugaan tipikor dapat melaporkan kepada KPK melalui Pengaduan Masyarakat atau Call Center KPK di nomor 198," ujar Ali.

Diberitakan, Rektor Unnes Fathur Rokhman dilaporkan ke KPK oleh mahasiswanya atas kasus dugaan korupsi.

Surat laporan tersebut telah dikirimkan secara langsung oleh pelapor Frans Josua Napitu ke kantor KPK RI pada Jumat (13/11/2020).

Berdasarkan hasil observasi, pelapor menemukan beberapa komponen terkait anggaran di kampusnya yang dinilai janggal. 

Atas dasar temuan tersebut, memunculkan dugaan bahwa telah terjadi tindak pidana korupsi sehingga menimbulkan keresahan di kalangan mahasiswa.

Frans mengatakan, komponen anggaran yang dimaksud adalah keuangan yang bersumber dari mahasiswa maupun luar mahasiswa, baik sebelum dan di tengah pandemi Covid-19.

Menanggapi hal tersebut, Rektor Unnes Fathur Rokhman belum mendapatkan materi substansi laporan yang disampaikan ke KPK RI.

"Kami belum mendapatkan materi substansi laporan sehingga belum bisa menentukan langkah," katanya.

Dia membantah tudingan atas kasus dugaan korupsi di kampusnya.

Selama ini, pihaknya telah mentaati azas sesuai aturan yang berlaku dalam proses penggunaan keuangan dengan prinsip zona integritas dan transpransi. (*)

Artikel ini telah tayang sebelumnya di Kompas.com berjudul KPK Tindaklanjuti Laporan Mahasiswa soal Dugaan Korupsi Rektor Unnes

Baca juga: Mohamed Salah Positif Covid-19, Batal Perkuat Timnas Mesir Lawan Togo di Kualifikasi Piala Afrika

Baca juga: Tidak Pulang Kampung, Striker PSIS Semarang Ini Pilih Nginap di Mess PPLM DKI Jakarta

Baca juga: Angka Usulan UMK Karanganyar 2021 Belum Finish, Apindo dan Serikat Buruh Masih Saling Ngotot

Baca juga: Dua Pemuda Keroyok Karyawan Diler Motor, Kapolres Tegal Kota: Mereka Juga Ambil Handphone Korban

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved