Breaking News:

Berita Kesehatan

Jangan Lupakan DBD, Kabupaten Pati Sudah Ada 29 Kasus, Satu Meninggal

Di Kabupaten Pati, sejak Januari hingga Februari 2020, terdapat 29 warga positif terjangkit DBD.

Penulis: Mazka Hauzan Naufal | Editor: deni setiawan
TRIBUN BANYUMAS/MAZKA HAUZAN NAUFAL
Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Pati, Joko Leksono Widodo. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PATI – Di Kabupaten Pati, sejak Januari hingga Februari 2020, terdapat 29 warga positif terjangkit DBD.

Dari jumlah tersebut, lima di antaranya harus mendapat perawatan di ICU.

Dari lima yang mendapat perawatan di ICU tersebut, satu di antaranya meninggal dunia.

Meski dunia tengah disibukkan dengan pandemi virus corona, pencegahan dan penanganan kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) seyogyanya tidak dilupakan oleh masyarakat.

Sebab, kasus DBD tersebut tetap ada, tak terkecuali di Jawa Tengah.

Ganjar Tampar Pemkab Brebes, Dinilai Paling Lemot Tangani Virus Corona di Jateng

Update RSMS Purwokerto Selasa Sore, Dua PDP Virus Corona Meninggal, Hasil Swab Belum Keluar

Identitas Rinci Pasien Virus Corona Tersebar di Medsos, Dinkes Cilacap: Penyebar Bisa Dilaporkan

Kades Bojanegara Tersangka, Penarikan Uang Syukuran Perangkat Desa di Purbalingga

Hal tersebut disampaikan Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Pati, Joko Leksono Widodo, ketika ditemui Tribunbanyumas.com di kantornya, Selasa (24/3/2020).

“Menurut grafik Januari sampai Desember 2019, ada peningkatan kasus, namun tidak tajam."

"Dibanding Desember tahun lalu, pada awal Januari-Februari ini juga tercatat peningkatan."

"Desember lalu tercatat 10 kasus. Karena itu, di tengah wabah virus corona, DBD harus tetap jadi perhatian."

"Apalagi ini juga penyakit menular yang disebabkan virus,” tutur dia.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved