Breaking News:

Berita Kesehatan

Ini Alasan DKK Karanganyar Bikin Gerakan Sergap Nyamuk: Hingga Pekan 40 Sudah Ada 235 Kasus

Kasus DBD terbanyak berada di wilayah kerja Puskesmas Tasikmadu, Puskesmas Kebakkramat II, Puskesmas Jaten II, dan Puskesmas Karanganyar.

Penulis: Agus Iswadi | Editor: deni setiawan
TRIBUN BANYUMAS/AGUS ISWADI
Bupati Karanganyar, Juliyatmono menandatangani komitmen gerakan Sergap Nyamuk di Aula Kelurahan Jungke Kecamatan/Kabupaten Karanganyar, Jumat (29/10/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, KARANGANYAR - DKK Karanganyar launching Gerakan Lenyapkan Sarang Nyamuk (Sergap Nyamuk) di Balai Kelurahan Jungke, Kecamatan Karanganyar, Kabupaten Karanganyar, Jumat (29/10/2021). 

Berdasarkan data DKK Karanganyar, tercatat ada 235 kasus dan 2 kematian akibat DBD hingga pekan ke-40.

Kasus terbanyak berada di wilayah kerja Puskesmas Tasikmadu, Puskesmas Kebakkramat II, Puskesmas Jaten II, dan Puskesmas Karanganyar.

Sedangkan kasus kematian terjadi di wilayah kerja Puskesmas Kebakkramat I dan Puskesmas Gondangrejo.

Baca juga: Dimulai Pertengahan November 2021, Uji Coba Layanan Terpusat di MPP Karanganyar

Baca juga: Pekerja Karanganyar Berharap Ada Kenaikan Upah Tahun Depan, Pemkab Masih Menunggu Data BPS

Baca juga: Boleh Saja Sekolah Laksanakan PTM 100 Persen Tiap Rombel, Tapi Bupati Karanganyar Syaratkan Ini

Baca juga: Ketagihan Judi Online, Rahmadi Gadaikan Truk Majikannya di Karanganyar, Alasan Dipakai Ambil Pasir

Kasi P2P DKK Karanganyar, Winarno menyampaikan, Kecamatan Karanganyar menjadi satu wilayah yang masuk kategori kelurahan endemis DBD.

Adapun secara keseluruhan di Kabupaten Karanganyar terdapat sekira 50 desa endemis DBD. 

Wilayah yang dikategorikan menjadi desa atau kelurahan endemis itu manakala terdapat kasus DBD selama 3 tahun berturut-turut di satu wilayah.

Adanya Gerakan Sergap Nyamuk menjadi satu upaya untuk mencegah munculnya kasus DBD.

"Ini satu bentuk inovasi yang dilakukan Puskesmas Karanganyar dalam rangka gerakan PSN (pemberantasan sarang nyamuk)."

"Dimana tujuannya untuk menekan kembang biak nyamuk agar tidak menjadi vektor DBD," katanya kepada Tribunbanyumas.com, Jumat (29/10/2021).

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved