Breaking News:

Berita Kudus

Petugas Gabungan di Kudus Tertibkan Warung Layani Makan di Tempat, Daging Kambing Ikut Dikukut

Sejumlah warung makan di Kudus dilarang melayani makan di tempat selama pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat, 3-20 Juli 2021.

Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/RAKA F PUJANGGA
Sejumlah pembeli menunggu pesanan satai mereka siap dibawa pulang di Warung Sate Pak Yadi, di Kudus, Senin (5/7/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, KUDUS - Sejumlah warung makan di Kudus dilarang melayani makan di tempat selama pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat, 3-20 Juli 2021.

Kendati demikian, masih ada restoran dan warung makan yang mengizinkan pengunjung makan di tempat.

Satu di antaranya, warung sate Pak Yadi, yang terkena operasi yustisia PPKM daruat, Minggu (4/7/2021).

Dalam operasi itu, petugas bahkan mengangkut daging kambing yang disiapkan di warung makan di ‎Desa Panjang, Kecamatan Bae, Kabupaten Kudus, itu.

Dalam sebuah video yang beredar di media sosial, terlihat petugas mengangkut kursi dan tampah berisi daging.

Pengelola warung sate Pak Yadi, ‎Saiful Amri, menyampaikan, kejadian itu terjadi Minggu, sekitar pukul 10.00 WIB.

Baca juga: Sebelum Terima BLT Dana Desa, Warga di Desa Jepang Kudus Ini Harus Jalani Vaksinasi Covid

Baca juga: Kartu Identitas Pengelola dan Pegawai 2 Kafe di Kudus Disita Satpol PP, Langgar Jam Malam PPKM

Baca juga: Gelar Kudus Bermunajat, Bupati: Terima Kasih atas Kerja Keras Semua Pihak Menangani Covid-19

Baca juga: PPKM Darurat di Kudus, Bupati HM Hartopo: Kami Sedang Cari Solusi Terbaik Buat Masyarakat

Dia mengaku tidak mengetahui adanya aturan mengenai larangan makan di tempat sehingga masih melayani pembeli.

"‎Saya nggak pernah dapat suratnya, ditegur juga tidak pernah. Tahunya, datang ke sini, dan langsung mengangkut barang-barang," ujarnya, saat ditemui di warungnya, Senin (5/7/2021).

Dia berharap, pemerintah bisa tegas tanpa pandang bulu memberikan sanksi kepada pedagang yang melanggar.

"Harapannya, berlaku untuk semua pedagang. Tidak hanya pedagang yang ramai tapi semua pedagang yang sepi juga," jelas dia.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved