Breaking News:

Penanganan Corona

Kasus Covid di Kudus Melonjak, Bupati Perintahkan Putar Balik Bus Wisata dari Luar Daerah

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kudus mengevaluasi penerapan protokol kesehatan di lokasi wisata. Juga, memutar balik bus pariwisata dari luar daerah.

Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/RAKA F PUJANGGA
Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Kudus HM Hartopo, saat ditemui di Pendopo Bupati Kudus, Senin (29/3/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, KUDUS - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kudus mengevaluasi penerapan protokol kesehatan di lokasi wisata. Juga, memutar balik bus pariwisata dari luar daerah.

Langkah ini diambil lantaran kasus Covid-19 di Kudus terus melonjak.

Bahkan, pada Senin (24/5/2021), terjadi penambahan kasus positif covid mencapai 121 kasus.

Peningkatan kasus tersebut didominasi klaster keluarga seusai Hari Raya Idulfitri.

Terkait kondisi ini, Bupati Kudus Hartopo telah berkonsultasi dengan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, secara virtual di Command Center Diskominfo, Senin (24/5/2021).

Baca juga: Pengunjung Membeludak, Satgas Penanganan Covid-19 Kudus Tutup Tempat Wisata Mbalong Sangkalputung

Baca juga: Dewi Persik Manggung Tanpa Prokes di Kaliwungu Kudus Viral, Bupati: Polisi Panggil Penyelenggara

Baca juga: PKB Ajukan Tiga Gus sebagai Kandidat Wakil Bupati Kudus, Gus Khifni: Tidak Ada Mahar Politik

Baca juga: Pembunuh Remaja di Kaliwungu Kudus Ternyata Sang Ayah, Tega Setubuhi Anak karena Tak Dilayani Istri

Hartopo melaporkan, tren peningkatan kasus Covid-19 terlihat mulai 16 Mei 2021. Sejak saat itu, hingga 23 Mei, tercatat ada 488 kasus positif.

Hartopo mengatakan, peningkatan kasus disebabkan mulai lemahnya penerapan protokol kesehatan, terutama di tempat wisata, baik umum maupun religi.

Menurut Hartopo, pihaknya berulangkali mengimbau satgas di tempat wisata namun dalam pelaksanaannya, screening masih kurang efektif.

"Lonjakan kasus baru terkait masalah tempat wisata, baik umum maupun religi, yang tidak menerapkan prokes. Sudah bolak-balik kami pantau dan imbau satgas prokes di sana tapi dalam skrining masih tidak efektif," ungkapnya.

Melihat kondisi ini, Hartopo berjanji melakukan evaluasi terkait disiplin protokol kesehatan dan standar operasional prosedur (SOP) di tempat-tempat wisata.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved