Breaking News:

Berita Kriminal

Mengaku Bisa Gandakan Uang, 2 Warga Bojonegoro Tipu Warga Jakarta. Ajak Ritual di Makam Nglebok Cepu

Unit Reskrim Polsek Cepu dan Satreskrim Polres Bojonegoro menangkap 2 warga Bojonegoro, terkait penipuan lewat modus penipuan lewat penggandaan uang.

TRIBUNBANYUMAS/Istimewa
Penyidik Polsek Cepu memeriksa seorang di antara dua pelaku penipuan bermodus penggandaan uang, di Mapolsek Cepu, Rabu (7/4/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, BLORA - Unit Reskrim Polsek Cepu dan Satreskrim Polres Bojonegoro menangkap dua warga Desa Sumberteleseh, Dander, Bojonegoro, terkait penipuan lewat modus penggandaan uang.

Keduanya yakni Moh Abu Tohir alias Ote dan Nur Iskandar alias Nur Rahmat.

Kapolsek Cepu AKP Agus Budiana mengatakan, penangkapan ini dilakukan setelah pihaknya menerima laporan dari korban bernama Ali Zaenal Abidin, warga Kelurahan Tebet Timur, Kecamatan Tebet, Jakarta Selatan, pada Senin (5/4/2021).

Penipuan itu bermula saat Ali mengunggah status di media sosial pada Rabu, 31 Maret 2021.

Saat itu, dia menulis di akunnya: "mencari uang goib yang bisa bertemu langsung".

Tak lama kemudian, dia mendapat pesan langsung di inboks dari akun bernama Nur Rahmat. Dalam pesan pribadi itu, Nur Rahmat mengatakan ada temannya yang bisa mewujudkan tanpa tumbal. Dia juga memberikan nomor Whatsapp.

"Entah apa yang merasuki korban, mendapat inboks tersebut, korban percaya begitu saja. Hingga akhirnya, terjalin komunikasi lewat Whatsapp dan korban pun nekat pergi ke Cepu untuk bertemu tersangka," ujar Agus Budiana, mewakili Kapolres Blora, Rabu (7/4/2021).

Baca juga: 160 SD Sudah Mulai Gelar Pembelajaran Tatap Muka, Disdik Blora: Sudah Seizin Bupati

Baca juga: Seleksi Perangkat Desa Diprotes, Diduga Ada Kecurangan, Ini Tuntutan Warga Kedungtuban Blora

Baca juga: Utang ke PT Sarana Multi Infrastruktur, Solusi Terakhir Perbaikan Jalan di Blora

Baca juga: Hasil Operasi Antik Candi Polres Blora: Sita 5,47 Gram Sabu dan 200 Pil Koplo, Tangkap Empat Pelaku

Selanjutnya, pada Senin, sekitar pukul 13.00 WIB, Ali tiba di Cepu. Dia dijemput di Terrminal Cepu oleh seorang pelaku yang mengaku bernama Nur Rahmat.

Ali kemudian diajak ke tempat ritual di makam Kampung Nglebok, Kelurahan Tambakromo, Cepu.

"Sesampainya di tempat tersebut, Nur Rahmat menghubungi kawannya bernama Ote untuk menuju ke tempat ritual. Selanjutnya, korban diajak di bawah pohon bambu dekat makam, dan Nur Rahmat menunggu di depan makam. Kemudian, Ote melakukan ritual," ucap Agus.

Halaman
12
Penulis: Rifqi Gozali
Editor: rika irawati
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved