Breaking News:

Berita Temanggung

Sambil Menangis, Suami Berlari dan Memeluk Ibu Pembunuh Anak di Temanggung saat Rekonstruksi

P yang merupakan warga Dusun Sanggrahan, Desa Mojotengah, Kecamatan Kedu, Kabupaten Temanggung, memperagakan 20 adegan menghilangkan nyawa anaknya.

Penulis: Saiful Ma'sum | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/SAIFUL MA'SUM
P (42), warga Temanggung, menjalani rekonstruksi pembunuhan anak kandungnya di gubug belakang Mapolres Temanggung, Rabu (6/1/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, TEMANGGUNG - Sambil menangis, TH (42) langsung berlari memeluk istrinya, P (42), tersangka pembunuhan bayi anak mereka, saat proses rekonstruksi berlangsung di gubung belakang Mapolres Temanggung, Rabu (6/1/2021).

Siang itu, P yang merupakan warga Dusun Sanggrahan, Desa Mojotengah, Kecamatan Kedu, Kabupaten Temanggung, memperagakan 20 adegan menghilangkan nyawa bayi laki-laki yang dilahirkannya.

Sebelum memasuki adegan pembekapan mulut dan hidung bayi, TH yang menyaksikan proses rekontruksi dari kejauhan langsung berlari dan memeluk sang istri dengan cucuran air mata.

Sementara tersangka P, bersikap tegar dan menjalankan semua adegan ulang dengan panduan tim penyidik.

Kasatreskrim Polres Temanggung, AKP Ni Made Srinitri mengatakan, ada 20 adegan yang diperagakan P tanpa kendala.

Baca juga: Keji, Ibu Bunuh Anak yang Baru Dilahirkannya di Temanggung, Dibekap Lalu Dikubur di Pekarangan

Baca juga: Saya Tidak Tahu Istri Hamil: Begini Kesaksian Suami Pembunuh Bayi Anak Kandungnya di Temanggung

Baca juga: Datang Langsung, Kades Nampirejo Temanggung Minta Maaf ke Masyarakat Banyumas terkait Cabai Bercat

Baca juga: Dinkes Temanggung Terima Bantuan 1000 Alat Reagen, Ini Kelompok Sasaran Swab Antigen Gratis

Sementara, suami tersangka turut melakukan adegan ulang sebagai saksi saat rekonstruksi penguburan jasad bayi yang dibunuh istrinya.

"20 adegan yang diperagakan, semua sudah ada kesesuaian. Yakni, tersangka ibu kandung korban, suami saat ini berstatus sebagai saksi," terangnya seusai rekontruksi, Rabu.

P membunuh bayinya yang baru dilahirkan pada 10 Desember 2020 lalu dengan cara membekap mulut dan hidung bayi hingga tewas.

Kejadian tersebut mulai terungkap keesokan harinya, Jumat (11/12/2020), setelah sang suami menguburkan jasad bayi yang dia kira bangkai anak kambing.

AKP Ni Made mengatakan, kehamilan P tidak diketahui siapapun, termasuk sang suami.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved