Breaking News:

Jateng Travel Guide

Gulai dan Satai Bustaman Semarang Begitu Tersohor, Begini Kisahnya

Qomariyah (60), pemilik warung, menuturkan, label Bustaman ini diambil dari nama Kampung Bustaman, kampung yang memasok daging kambing di warungnya.

TRIBUNBANYUMAS/IDAYATUL ROHMAH
Seorang pembeli menikmati gulai kambing di sebuah warung tenda di Jalan Mataram Kampung Bustaman Gedong Nomor 41, Kota Semarang, Rabu (16/9/2020) 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Bagi warga Kota Semarang, gulai kambing Bustaman sudah tidak asing lagi di telinga. Ya, olahan daging kambing dengan kuah bumbu rempah bercita rasa gurih ini telah menyebar di berbagai titik di Kota Atlas.

Tak terkecuali, di sepanjang Jalan MT Haryono atau Jalan Mataram, Kota Semarang. Beberapa warung tenda yang menawarkan menu gulai tampak menambah label Bustaman.

Misalnya, warung gulai kambing Bu Qomariyah di Jalan Mataram Nomor 41. Dia memberi tambahan label "Asli Bustaman" di tenda warung.

Qomariyah (60), pemilik warung, menuturkan, label Bustaman ini diambil dari nama Kampung Bustaman, kampung yang memasok daging kambing di warungnya.

"Sudah 20 tahun saya berjualan gulai kambing Bustaman di sini. Warung ini kami labeli asli Bustaman karena dagingnya dari Kampung Bustaman. Sudah sejak dahulu, sejak berjualan di gerobak dorong, memang belinya (daging) di sana," terang Qomariyah, Rabu (16/9/2020).

Sedapnya Nasi Adep-adep Khas Tegal, Kuliner dari Tradisi Pernikahan

Bupati Banyumas Dorong Warga Lestarikan Kuliner Berbahan Oyek

Membunuh Pagi di Sunmor GOR Satria Purwokerto. Berburu Pernak-pernik, Fashion hingga Kulineran

Selain soal pasokan daging, tutur Qomariyah, gulai kambing Bustaman ini memiliki kekhasan. Tak seperti gulai lain, gulai buatannya tak menggunakan santan.

"Biasanya, gulai kambing pakai santan. Kalau yang bustaman ini, tidak. Itu yang membedakan," jelasnya.

Kendati begitu, rasa yang dihasilkan, diakui tetap enak lantaran menggunakan bumbu rempah. "Kalau resep, murni dari warisan keluarga," imbuhnya.

Saat menelusuri Kampung Bustaman, tampak berbagai aktivitas dilakukan warga di kawasan padat penduduk itu.

Di gang sempit yang tak bisa dilewati kendaraan roda empat tersebut, Toni Wibisono, seorang penjual daging sekaligus jagal kambing di kampung tersebut, menyebut Kampung Bustaman merupakan sentra jagal kambing.

Halaman
12
Penulis: Idayatul Rohmah
Editor: rika irawati
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved