Berita Batang

Napi Tewas di dalam Tahanan Lapas Batang, Warga Pekalongan, Ada Bekas Jeratan di Leher

Seorang napi di Lapas Batang ditemukan tewas. Napi yang divonis kasus UU ITE tersebut tewas dengan luka jeratan di leher. Dia warga Pekalongan.

Penulis: dina indriani | Editor: mamdukh adi priyanto
Kompas.com
Ilustrasi penjara. Seorang napi di Lapas Batang ditemukan tewas. Napi yang divonis kasus UU ITE tersebut tewas dengan luka jeratan di leher. Dia warga Pekalongan. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, BATANG - Seorang pria warga binaan atau narapidana ( napi) Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Batang, Jawa Tengah ditemukan tewas pada Minggu (6/11/2022).

Napi tersebut bernama Slamet Sudiono (43) warga Panjang Wetan, Kota Pekalongan yang merupakan titipan dari Rutan Pekalongan sejak 31 Agustus 2022 lalu.

Slamet divonis satu tahun penjara dalam kasus pelanggaran Undang Undang ITE.

Berdasarkan informasi, dia juga tengah menjalani persidangan lain.

Baca juga: Ekskavasi Candi di Batang Mandeg, Balai Pelestarian Kebudayaan Jateng DIY Rekomendasikan Pemendaman

Kalapas Batang, Rindra Wardhana memberikan keterangan saat ditemui TribunBayumas.com, Senin (7/11/2022).
Kalapas Batang, Rindra Wardhana memberikan keterangan saat ditemui TribunBayumas.com, Senin (7/11/2022). (tribunbanyumas.com/dina indriani)

Kepala Lapas Kelas IIB Batang, Rindra Wardhana, saat dikonfirmasi TribunBanyumas.com membenarkan kejadian tersebut.

"Ditemukan sekitar pukul 06.00 saat kontrol penghuni oleh petugas.

Adanya peristiwa itu langsung kita laporkan ke Polres Batang, dan sudah dilakukan olah TKP di lokasi korban ditemukan," tuturnya saat ditemui, Senin (7/11/2022).

Jenazah Slamet oleh petugas kemudian di bawa ke instalasi pemulasaraan jenazah RSUD Batang guna kepentingan visum.

Hasilnya, korban diketahui meninggal dunia akibat jeratan di leher, dan jenazah selanjutnya diserahkan ke pihak keluarga.

Baca juga: WOW! Candi Tertua di Jateng Ditemukan di KIT Batang, Lebih Tua dari Borobudur dan Dieng

Rindra menjelaskan bahwa korban ditemukan tergantung di tralis pintu tahanan dengan kaus yang sebelumnya dikenakannya.

Rindra Wardana mengungkapkan, sebelumnya tidak ada kejanggalan pada korban. 

Sebelumnya kejadian, Slamet memang tengah menjalani hukuman disiplin akibat perilakunya, yaitu melakukan pengerusakan pada LCD monitor saat menjalani sidang online.

"Sebelum kejadian WBP (warga binaan/ napi) tersebut tengah menjalani hukuman disiplin sesuai aturan karena melakukan pelanggaran.

Dia di tempatkan di kamar tahanan tersendiri, atau disebutnya ruang isolasi," ujarnya.

Baca juga: Kades dan Bendahara Desa Pretek Batang Ditahan, Dugaan Kasus Korupsi Dana Desa

Lapas Kelas IIB Batang
Lapas Kelas IIB Batang (tribunbanyumas.com/dina indriani)
Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved