Berita Jepara

Kabar Baik! 138 Ternak di Jepara Sudah Sembuh dari PMK

Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan (DKPP) Jepara mencatat, 138 hewan ternak yang sempat terpapar PMK, telah dinyatakan sembuh.

TRIBUNBANYUMAS/YUNAN SETIAWAN
Awi, peternak kerbau asal Desa Guwosobokerto, Kecamatan Welahan, Kabupaten Jepara, mengecek kondisi kerbau miliknya dari paparan penyakit mulut dan kuku (PMK), beberapa waktu lalu. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, JEPARA - Penanganan penyakit mulut dan kuku (PMK) di Jepara berbuah manis. Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan (DKPP) Jepara mencatat, 138 hewan ternak yang sempat terpapar PMK, telah dinyatakan sembuh.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala DKPP Jepara Zamroni Leistiaza mengatakan, pihaknya serius menanangai wabah ini.

Pihaknya juga berusaha maksimal mencegah bertambahnya hewan ternak terpapar PMK.

"Hari ini, yang sembuh ada 59 ekor. Total yang sudah sembuh 138 ekor. Yang sudah mati ada 12 ekor," kata dia, Jumat (17/6/2022).

Baca juga: Gawat! Kasus PMK di Jepara Tembus 575 Ekor Ternak, Stok Obat Menipis

Baca juga: Antrean Pertalite SPBU di Jepara Selalu Panjang, Pemkab Ajukan Penambahan Kuota Ke BPH Migas

Baca juga: Ketemu MUI dan Polres, Khilafatul Muslimin Jepara Sepakat Menghentikan Kegiatan

Baca juga: Diduga Karena Korsleting Listrik Las, Gudang Penyimpanan Genset di Kauman Jepara Terbakar

Dia mengungkapkan, hari ini, terdata ada 477 hewan ternak, terdiri dari sapi dan kerbau, terjangkit PMK.

Jumlah tersebut lebih rendah dari data pada Selasa (14/6/2022), dimana jumlah hewan terpapar PMK mencapai 575 ekor.

Artinya, ada penurunan kasus sebanyak 98 ekor.

Dia menerangkan, ada tiga fase ternak yang terjangkit PMK.

Pertama, ternak mengalami demam dan penurunan nafsu makan.

Kepada ternak yang mengalami gejala tersebut, pihaknya memberi obat penurun panas dan vitamin.

Pada fase kedua, ternak mengalami lepuh di bagian badan.

Hewan yang berada di fase ini diberi antibiotik dan vitamin. Ternak juga diberi obat demam jika suhu badan meningkat.

Terakhir, fase ketiga. Pada fase ini, kaki ternak mengalami luka-luka.

Kepada mereka, petugas memberi antibiotik spray dan vitamin.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved