Berita Banyumas

Patok Angka Stunting di Banyumas Turun, Bupati Husein Targetkan 2024 Tinggal 14 Persen

Bupati Banyumas Achmad Husein menargetkan angka stunting di wilayah tersebut turun menjadi 14 persen pada 2024 atau 2,5 persen per tahun.

Penulis: Permata Putra Sejati | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/DOK HUMAS PEMKAB BANYUMAS
Bupati Banyumas Achmad Husein saat memberi sambutan pada Rembuk Stunting Tingkat Kabupaten Banyumas Tahun 2022 di Hotel Surya yudha Selasa (24/5/2022). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PURWOKERTO - Bupati Banyumas Achmad Husein menargetkan angka stunting atau kekerdilan pada anak di wilayah tersebut turun menjadi 14 persen pada 2024 atau 2,5 persen per tahun.

Dia pun mnegajak seuruh organisasi perangkat daerah (OPD) terkait segera merumuskan kebijakan agar target tersebut tercapai.

Hal tersebut disampaikan Bupati Banyumas Achmad Husein saat memberi sambutan pada Rembuk Stunting Tingkat Kabupaten Banyumas Tahun 2022 di Hotel Surya Yudha, Selasa (24/5/2022).

"Saya minta, seluruh organisasi pemerintah daerah dan stakeholder terkait bisa merumuskan target tersebut."

"Sehingga, kalau saat ini masih 21,6 persen, artinya setiap tahunya harus berhasil minimal 2,5 persen, untuk menuju tahun 2024, 14 persen," kata Husein dalam rilis.

Baca juga: Lulusan Tiga SMA Ini Paling Banyak di Banyumas Masuk Perguruan Tinggi Negeri

Baca juga: 12 KK di Pinggir Sungai Pelus di Relokasi, Bupati Banyumas: Jangan Dijual, Ini Hasil Gotong-royong

Baca juga: Jateng Targetkan Angka Stunting 14 Persen di 2023

Bupati mengatakan, target tersebut akan sulit dicapai apabila OPD saling lempar tugas.

"Setelah rembuk ini, agar progres terlihat, nanti agar dilaporkan setiap bulannya bahkan bilamana perlu, ada rapat khusus, seperti penanganan menurunkan AKI AKB (angka kematian ibu dan bayi)," lanjutnya.

Menurut Husein, beberapa kegiatan yang bisa dilakukan untuk mempercepat target tersebut di antaranya, intervensi terhadap gizi anak, kondisi rumah, dan ketersediaan air warga rentan.

"Tanpa kerja terpadu dari OPD terkait, stakeholder, dan seluruh elemen masyarakat, saya kira, sangat sulit mencapai target yang telah ditentukan itu," lanjutnya.

Sementara, Kepala Bapeddalitbang Kristanta memaparkan, angka stunting di Banyumas, saat ini, masih cukup tinggi, yaitu 21,6 persen.

Sehingga, perlu kerja keras semua pihak untuk terlibat menurunkan angka tersebut.

Menurutnya, untuk memudahkan penanganan, ada penentuan desa lokus dengan 29 indikator sebagai penentu.

Desa lokus akan diampu masing-masing OPD yang terlibat penanganan stunting.

"Permasalahan yang dihadapi masing-masing OPD adalah masih kurangnya edukasi terkait KB, rendahnya ASI ekslusif, belum semua balita imunisasi lengkap."

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved