Berita Semarang

Dua Tempat Pemakaman di Semarang Ini Tampung Orang Telantar Meninggal Tanpa Identitas

Di Kota Semarang terdapat dua pemakaman yang menampung para  PGOT yang meninggal tanpa identitas termasuk orang gila.

ist/dok dinsos kota semarang
Petugas Dinsos makamkan orang telantar tanpa identitas yang meninggal di Kota Semarang, Senin (16/5/2022). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Diakui atau tidak, sudut-sudut di Kota Semarang masih banyak pengemis, gelandangan dan orang telantar atau PGOT.

Kerap ditemui PGOT tanpa identitas meninggal dunia di jalanan.

Di Kota Semarang terdapat dua pemakaman yang menampung para  PGOT yang meninggal tanpa identitas termasuk orang gila.

Baca juga: Cara Warga Thekelan Semarang Jaga Persaudaraan Beragama: Ucapkan Selamat Waisak di Pinggir Jalan

Mereka ditampung di dua area pemakaman, pertama di Beringin yang dikelola Panti Rehabilitasi Sosial Among Jiwo dan Tempat Pemakaman RSUP Kariadi Semarang di area Bergota.

"Iya, memang ada kendala ketika PGOT meninggal tanpa identitas dikuburkan di pemakaman biasa karena terkendala identitas," jelas Sub Koordinator Tuna Susila dan Perdagangan Orang (TSPO) Dinas Sosial Kota Semarang, Bambang Sumedi, Senin (16/5/2022).

Baca juga: 600 Ekor Ikan Louhan Ramaikan Kontes Nasional Gubernur Cup di Semarang

Kasus terakhir ada orang telantar sakit di Tawangsari, Semarang Barat, yang tak memiliki identitas.

Warga yang sempat merawat orang telantar itu kesulitan sebab orang itu hingga meninggal dunia tak diketahui identitasnya.

Kemudian warga melaporkan ke Dinsos Semarang.

Dinsos lalu segera berkoodinasi dengan petugas Among Jiwo untuk proses pemakaman.

"Di Among Jiwo dekat dengan TPU Beringin di situ makamnya masih lumayan luas untuk jumlahnya kurang hafal," ucapnya.

Baca juga: UPDATE Kecelakaan Bus Pariwisata di Tol Mojokerto: Korban Tewas 14 Orang, Bus Angkut 31 Penumpang

Pihaknya hanya menangani kasus PGOT tanpa identitas yang meninggal dunia selain di jalan raya. 

Jika ada yang meninggal di jalan raya, biasanya dibawa ke RSUP Kariadi Semarang.

Nantinya PGOT meninggal di jalan juga melibatkan pihak kepolisian dalam hal ini yakni Inafis.

"Di Kariadi ada pemakaman khusus di Bergota, pemakaman Mr x Mrs X karena tak ada identitas," paparnya.

Baca juga: Polda Jateng Temukan 59 Hewan Ternak di 4 Kabupaten Positif Penyakit Mulut dan Kuku, 3 Mati

Terpisah, Penjaga Pemakaman RSUP Kariadi, Mujiono menuturkan, kawasan makam tanpa identitas memang bercampur dengan makam pasien RSUP Kariadi.

Mayat tanpa identitas biasanya dari gelandangan, korban tabrak lari, dan lainnya.

"Saya sudah jaga di sini 30 tahun, menggantikan bapak.

Mungkin sudah ada ratusan mayat tanpa identitas dimakamkan di sini," terangnya. (*)

Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved