Berita Semarang

Cinta Bikin Pria di Bergas Semarang Gelap Mata: Cabuli dan Bunuh Kekasih saat Teguran Tak Digubris

Rasa cinta malah membuat MR, warga Kecamatan Bergas, Kabupaten Semarang, tega mencabuli dan membunuh wanita yang disayangi, SM (38).

Penulis: Rezanda Akbar D | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/REZANDA AKBAR
MR, tersangka kasus pembunuhan wanita di sebuah gubuk di Bergas, Kabupaten Semarang, saat dihadirkan dalam konferensi pers di Mapolres Semarang, Kamis (31/3/2022). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, UNGARAN - Rasa cinta malah membuat MR, warga Kecamatan Bergas, Kabupaten Semarang, tega mencabuli dan membunuh wanita yang disayangi, SM (38).

Peristiwa itu terjadi pada 23 Maret 2022 di sebuah gubuk di Dusun Dendeng, Desa Wringinputih, Kecamatan Bergas, Kabupaten Semarang.

Kapolres Semarang AKBP Yovan Fantika mengungkapkan, kasus ini terungkap setelah pihaknya menerima laporan temuan mayat perempuan di sebuah gubuk di Dusun Dendeng.

"Ditemukan mayat meninggal dunia wanita di gubuk di Dusun Dendeng, Wringinputih, Bergas, pada pukul 15.30 WIB," kata Yovan dalam juma pers di Mapolres Semarang, Kamis (31/3/2022).

Baca juga: Terungkap! Identitas Mayat di Sungai Tuntang Kabupaten Semarang Ternyata Pemuda asal Madiun Jatim

Baca juga: Kontraktor Tak Kunjung Lunasi Proyek, Subkontraktor Preteli Genting Puskesmas Jambu Semarang

Baca juga: Minyak Goreng Langka, Bank Sampah di Bergas Semarang Ini Kesulitan Dapat Pasokan Jelantah dari Warga

Polisi pun langsung melakukan pemeriksaan dan olah tempat kejadian perkara (TKP) awal.

Hasilnya, penyidik menemukan beberapa hal janggal yang mengarah perempuan tersebut adalah korban pembunuhan.

"Hasil keterangan saksi dan autopsi terhadap jenazah disimpulkan, kasus ini adalah pembunuhan," jelasnya.

Pada pemeriksaan luar, penyidik menemukan luka pada batang hidung, pipi kanan, dagu, dan pipi kiri.

Petugas juga menemukan luka lecet pada bibir bawah, luka memar melingkar penuh pada leher.

Juga, Luka lecet pada kemaluan korban.

Berdasarkan hal tersebut, penyidik melakukan pendalaman keterangan kepada saksi yang diperiksa.

"Terutama, fokus pada pemilik bangunan gubuk tersebut," katanya.

Upaya ini pun membuahkan hasil. MR, pemilik gubuk tersebut, akhirnya mengakui perbuatannya.

"Menurut pengakuan tersangka, korban (SM) datang ke pondok tersangka pukul 08.00 WIB," katanya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved