Breaking News:

Berita Semarang

Takut Dititipi Bom, Sopir Truk Serahkan Kardus ke Polisi Semarang. Saat Dibuka, Ada Sabu 8 Kilogram

Polrestabes Semarang menggagalkan penyelundupan narkotika jenis sabu seberat 8 kilogram dari Kalimantan.

TRIBUNBANYUMAS/RAHDYAN TRIJOKO PAMUNGKAS
Helianto Kosim (baju tahanan merah), dipapah saat dihadirkan dalam konferensi pers di Mapolrestabes Semarang, Senin (13/12/2021). Kosim ditangkap saat berusaha menyelundupkan sabu dari Kalimantan. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Polrestabes Semarang menggagalkan penyelundupan narkotika jenis sabu seberat 8 kilogram dari Kalimantan.

Dalam kasus ini, polisi mengamankan Helianto Kosim (42), warga Kotawaringin Timur, Provinsi Kalimantan Tengah.

Polisi terpaksa menembakkan timah panas lantaran saat penangkapan, Kosim yang kini ditetapkan sebagai tersangka, berusaha melarikan diri.

Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi mengatakan, paket sabu itu dikirim dari Kalimantan ke Jawa Tengah menggunakan kapal.

Paket yang dibungkus dalam kardus itu dipindahkan dari mobil bak terbuka ke truk Fuso bernomor polisi B 9776 TYU saat berada di Kapal KM Dharma Kartika VII.

Baca juga: Warga Lamper Tengah Kota Semarang Minta Embung Resapan, Bosan Selalu Kebanjiran saat Hujan Deras

Baca juga: Libur Nataru, Pengelola Mal Semarang Yakin Bisa Dongkrak Jumlah Pengunjung, 75 Persen Sudah Bagus

Baca juga: Kecelakaan Maut di Semarang - Polisi Cepek Tewas Tersambar Truk Boks, Berikut Kata Saksi Mata

Baca juga: Ganjar Serahkan Bibit Cemara Laut di Pantai Tirang Semarang: Saya Titip Nggih, Ditanam Tapi Dirawat

Luthfi mengatakan, kasus itu terbongkar pada Senin (6/12/2021) pekan lalu.

"Pelaku didapati membawa sabu seberat 8,4 kilogram," tutur Luthfi saat konfrensi pers di Mapolrestabes Semarang, Senin (13/12/2021).

Menurut dia, Kosim menitipkan barang berisi sabu itu ke truk di dalam kapal, saat kapal telah menyandar di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang.

Tersangka juga membuang ponsel yang digunakan untuk menghubungi pelaku yang menyuruhnya.

"Pelaku menitipkan barang ke truk yang tidak dikenal. Karena tidak dikenal, sopir truk melaporkan kejadian itu ke anggota kami untuk dilakukan pendalaman," jelasnya.

Dijelaskannya, dari rekaman CCTV, pelaku memindahkan barang haram yang dibawanya dari mobil bak terbuka ke truk, lewat cara dilempar.

"Saat itu, disinyalir, sopir truk tidak tahu apa isi paket itu. Selanjutnya, tersangka akan mengikuti truk itu dan ini modus baru," jelasnya.

Menurut Kapolda, sopir truk itu khawatir, barang di dalam kardus tersebut bom.

Setelah menerima laporan, Polsek KPTE Semarang langsung melakukan pemeriksaan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved