Breaking News:

Berita Banjarnegara

Di Hari Difabel Internasional, Jirno Berharap Ada Pendampingan Pemasaran UMKM bagi Difabel

Peringatan Hari Disabitas Internasional, 3 Desember, jadi momentum penting memerhatikan nasib difabel.

Penulis: khoirul muzaki | Editor: rika irawati
ISTIMEWA
Jirno (kiri) memamerkan produknya di pendopo Kabupaten Banjarnegara, Kamis (2/12/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, BANJARNEGARA - Peringatan Hari Disabitas Internasional, 3 Desember, jadi momentum penting memerhatikan nasib difabel.

Ini pula yang diharapkan Jirno, difabel asal Desa Kutawuluh, Kecamatan Purwanegara, Banjarnegara.

Sebuah kecelakaan kerja yang dialami pada 2016 lalu, telah mengubah jalan hidupnya.

Ia yang merantau ke Kalimantan untuk meraih kesejahteraan, justru harus pulang dengan tubuh pesakitan. Kakinya lumpuh hingga tak bisa berjalan, sampai sekarang.

Jirno harus menghabiskan hari-harinya di atas kursi roda.

Tetapi, kondisi itu tak membuatnya frustasi.

Baca juga: Cerita Jirno, Difabel Kutawuluh Banjarnegara: Tetap Produktif Bikin Pot Sabut Kelapa, Butuh Pengepul

Baca juga: KPK Periksa Wakil Ketua DPRD Banjarnegara terkait Kasus Suap Bupati Nonaktif Budhi Sarwono

Baca juga: Kisah Inspiratif Puji Lestari, Lumpuh Karena Tabrak Lari, Jadi Karyawati Teladan RSI Banjarnegara

Baca juga: Libur Natal dan Tahun Baru, Serulingmas Zoo Banjarnegara Tetap Buka

Ia tetaplah tulang punggung keluarga. Ia punya anak dan istri yang harus ternafkahi.

Dari atas kursi roda, Jirno mencoba berkarya.

Di Pendopo Kabupaten Banjarnegara, Jirno memamerkan karyanya pada acara peringatan Hari Disabilitas Internasional, Kamis (2/12/2021).

Sejumlah pot cantik berbahan sabut kelapa ia pajang di meja yang disiapkan panitia.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved