Breaking News:

Berita Semarang

Tak Lagi Jadi Gulma, Sedimen Enceng Gondok Rawa Pening Ambarawa Ternyata Bermanfaat Jadi Media Tanam

Upaya mengatasi volume enceng gondok di Danau Rawa Pening, Kecamatan Ambarawa, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, terus dilakukan.

Editor: rika irawati
DOK TRIBUN JATENG
Seorang nelayan menggunakan perahu melintas di Rawa Pening, Kecamatan Ambarawa, Kabupaten Semarang. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, UNGARAN - Upaya mengatasi volume enceng gondok di Danau Rawa Pening, Kecamatan Ambarawa, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, terus dilakukan.

Satu di antaranya, memanfaatkan sedimentasi dan tanaman enceng gondok sebagai media tanam.

Direktur Eksekutif Indonesia CARE Lukman Azis Kurniawan mengatakan, sedimentasi dan tanaman eceng gondok ini telah menimbulkan permasalahan bagi kehidupan sekitarnya berupa luapan air danau yang merendam kawasan pertanian masyarakat.

Selain itu, juga mengurangi debit air yang dapat ditampung di Rawa Pening, menurunkan kualitas air danau, serta mengurangi jumlah ekosistem yang ada di dalamnya.

Dari catatannya, luasan permukaan Danau Rawa Pening tersisa 1.850 hektare dari yang seharusnya 2.670 hektare.

Baca juga: Pilih Cari Ikan, Nelayan Rawa Pening Kabupaten Semarang Dikejar hingga Tengah Rawa untuk Divaksin

Baca juga: Pemkab Semarang Siapkan Kolam Terpal untuk Tingkatkan Hasil Tangkapan Nelayan Rawa Pening

Baca juga: Talud Ambrol Timpa Mobil Boks di Jambu Semarang, Sebelumnya Hujan Deras Turun Sekitar 2 Jam

Baca juga: Warga Ambarawa Kabupaten Semarang Kembali Rasakan Gempa, Tiga Pekan Terakhir Terjadi 41 Guncangan

Itu sebabnya, danau ini menjadi satu di antara 15 danau berstatus kritis di Indonesia.

"Untuk mengatasinya, perlu penanganan komprehensif termasuk untuk pemanfaatan sedimentasi yang telah diangkat tersebut agar tidak kembali masuk ke dalam danau serta eceng gondok yang kini telah menutupi lebih dari 60 persen permukaan danau," jelasnya dikutip dari Kompas.com, Jumat (19/11/2021).

Lukman mengatakan, Yayasan Indonesia CARE bersama komunitas Negeri Lohjinawi (NLJ), Posko Jenggala dan Relawan Tani mencoba memanfaatkan limbah sedimentasi dan tanaman eceng gondok yang telah diangkat oleh tim Penyelamatan Danau Kritis untuk pemberdayaan dan penguatan para petani di Jawa Tengah.

"Ditargetkan 100.000 petani bisa terbantu melalui pembagian bibit unggul gratis hasil dari pemanfaatan sedimentasi sebagai media tanam dan eceng gondok sebagai pupuk organik dalam program konservasi danau kritis Rawa Pening ini," paparnya.

Pembibitan yang dilakukan menjalankan sejumlah tanaman produktif di antaranya kubis, cabai, terong, seledri, daun bawang, bawang merah, tomat, dan kentang.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved