Breaking News:

Berita Pati

Bukan Karena Kalah Pilkades, Ini Alasan Mantan Kades Guwo Pati Cabuti Tiang PJU di Wilayahnya

Sulhan, mantan kepala Desa Guwo, Kecamatan Tlogowungu, Kabupaten Pati, akhirnya buka suara terkait aksi pencabutan tiang lampu PJU yang dia lakukan.

Penulis: Mazka Hauzan Naufal | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/Mazka Hauzan Naufal
Mantan Kepala Desa Guwo, Kecamatan Tlogowungu, Pati, Sulhan, saat diwawancarai di kediamannya, Minggu (31/10/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PATI - Sulhan, mantan kepala Desa Guwo, Kecamatan Tlogowungu, Kabupaten Pati, akhirnya buka suara terkait aksi pencabutan tiang lampu penerangan jalan yang dia lakukan, beberapa waktu lalu.

Ditemui di kediamannya, Minggu (31/10/2021), Sulhan mengatakan bahwa awalnya, dia tidak punya keinginan mencabut ratusan tiang lampu jalan.

Apalagi, tiang lampu jalan itu dipasang secara bertahap di era pemerintahannya.

Sulhan pun membantah, aksi mencabut tiang lampu jalan dilakukan karena kalah dalam Pilkades April 2021 lalu.

"Kalau terkait Pilkades, saya sudah legowo. Saya bahkan minta para pendukung untuk ikhlas dan legowo juga," ujar Sulhan.

Baca juga: Mantan Kades Guwo Robohkan Belasan Tiang PJU, Isunya Karena Tidak Terpilih Lagi di Pilkades Pati

Baca juga: Dicabuti Mantan Kades, Tiang PJU di Guwo Pati Bakal Dipasang Warga. Tunggu Hasil Lelang Desa

Baca juga: Lagi Viral di Pati, Bocah SD Kelas V Tendang Punggung Neneknya, Bakal Ada Mediasi Bersama Orangtua

Baca juga: Enam Kades PAW Kabupaten Pati Dilantik, Pesan Bupati Haryanto: Jangan Nodai Kepercayaan Masyarakat

Pernyataan Sulhan ini dibenarkan Herry, warga setempat.

"Dulu, setelah kalah Pilkades, Pak Sulhan malah langsung tausiyah di hadapan para pendukung, minta supaya pendukungnya ikhlas dan legowo menerima kekalahan," ujar Herry sambil menunjukkan rekaman video di ponselnya.

Dalam video tersebut tampak Sulhan sedang memberi wejangan kepada para pendukungnya agar menerima kekalahan secara ikhlas.

Namun, menurut Sulhan, emosinya tersulut lantaran seusai pilkades, kubu lawan terus menyudutkan. Bahkan, mereka menuduhnya mengorupsi dana desa.

"Saya juga dibilang tidak punya sumbangsih apa-apa untuk desa, selama 12 tahun menjabat. Padahal, pemasangan tiang lampu itu, seluruhnya pakai dana pribadi saya. Akhirnya, saya tidak kuat, kesabaran saya habis," kata dia.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved