Breaking News:

Banjir Cilacap

Banjir di Cilacap Dipicu Gangguan Cuaca, BMKG: Tetap Waspada, Potensi Terjadi Minimal Tiga Hari

BMKG mengatakan, hujan yang memicu banjir di dua kecamatan di Cilacap, Rabu (21/7/2021), disebabkan gangguan cuaca.

Penulis: Permata Putra Sejati | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/DOK BPBD CILACAP
Warga melihat banjir yang melanda di wilayah Jeruklegi, Cilacap, Rabu (21/7/2021). Hujan deras yang terjadi Rabu dini hari hingga pagi mengakibatkan banjir di sejumlah desa di dua kecamatan di Cilacap. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, CILACAP - Hujan deras yang mengakibatkan banjir di sejumlah wilayah di Kecamatan Jeruklegi dan Kawunganten, Cilacap, Rabu (21/7/2021), menurut pengamatan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), disebabkan gangguan cuaca.

Hal itu disampaikan Kepala Kelompok Teknisi BMKG Stasiun Metereologi Tunggul Wulung Cilacap, Teguh Wardoyo.

Teguh mengatakan, sebenarnya, wilayah Kabupaten Cilacap, secara keseluruhan, telah memasuki musim kemarau.

"Akan tetapi, saat ini, terdapat gangguan cuaca bersifat regional yang berdampak terhadap peningkatan curah hujan," ujarnya melalui keterangan resmi, Rabu.

Baca juga: BNPB Keluarkan Peringatan Dini: Banyumas dan Cilacap Diminta Waspada Banjir

Baca juga: Banjir Rendam 320 Rumah di Cilacap, Akses Wangon-Cilacap dan Sidareja-Cilacap Putus

Baca juga: Hujan Reda dan Banjir Mulai Surut, Akses Wangon-Cilacap Mulai Bisa Dilewati Kendaraan Roda Dua

Baca juga: Dukung Percepatan Penanganan Covid, 13 Rumah Sakit di Cilacap Kompak Tambah 150 Tempat Tidur

Berdasarkan pengamatan, terjadi dinamika atmosfer pada tanggal 21 Juli 2021, yang berpengaruh terhadap curah hujan, khususnya di Jateng.

Ini terjadi, antara lain, karena perbedaaan nilai anomali suhu permukaan laut atau disebut Dipole Mode Indeks (DMI).

DMI positif umumnya berdampak pada berkurangnya curah hujan di Indonesia bagian barat.

Sedangkan DMI negatif (-) berdampak pada meningkatnya curah hujan di Indonesia bagian barat.

DMI dianggap normal ketika nilainya negatif 0,4 hingga positif 0,4.

Saat ini, DMI terpantau negatif 0,46 sehingga suplai uap air dari wilayah Samudra Hindia ke wilayah Indonesia bagian barat, signifikan.

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved