Breaking News:

Berita Semarang Hari Ini

Harga Bunga Tabur di Bergota Capai Rp 400 Ribu, Imbas Penutupan Sementara Pasar Bandungan Semarang

Seorang penjual bunga, Winarno (50) menyebutkan, harga bunga tabur jenis mawar naik hingga delapan kali lipat di Kawasan TPU Bergota Semarang.

Penulis: Idayatul Rohmah | Editor: deni setiawan
TRIBUN BANYUMAS/IDAYATUL ROHMAH
Beberapa pedagang bunga tabur sedang menanti pembeli di Kawasan TPU Bergota Kota Semarang, Jumat (16/7/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Harga bunga tabur jenis mawar di Kota Semarang mengalami kenaikan drastis, Jumat (16/7/2021).

Hal itu diakui sejumlah pedagang bunga tabur di kawasan tempat pemakaman umum (TPU) Bergota.

Seorang penjual bunga, Winarno (50) menyebutkan, harga bunga tabur jenis mawar naik hingga delapan kali lipat.

Menurutnya, kenaikan harga bunga tersebut melebihi saat Hari Raya Idulfitri.

Baca juga: Perpanjangan PPKM Darurat Makin Santer, Walkot Semarang: Kami Tidak Ingin Berandai-andai

Baca juga: Cerita Aiptu Sudardi di Semarang, Kawal Wanita Hamil Menuju Rumah Sakit, Terobos Penyekatan

Baca juga: Dua Exit Tol di Kabupaten Semarang Ditutup, Kapolres: Sebaiknya Masyarakat di Rumah Saja

Baca juga: Dengar Curhatan Siswi SD Marsudirini Semarang, Ganjar Bergegas Perintahkan Staf Kirim Beras

"Mawar sangat mahal sampai melebihi ketika Lebaran, tidak ada barangnya."

"Biasanya harga Rp 50 ribu per keranjang, sekarang Rp 400 ribu, naik delapan kali lipat," jelas Winarno kepada Tribunbanyumas.com, Jumat (16/7/2021).

Winarno memaparkan, biasanya dia mendapat pasokan dari tengkulak di wilayah Bandungan Kabupaten Semarang sebanyak tiga kali dalam sehari.

Namun pada Jumat (16/7/2021), kata dia, hanya datang sekali dengan jumlah stok terbatas.

"Biasanya datang pertama pukul 05.00, kedua pukul 08.00, kemudian ketiga pukul 09.30."

"Itu tiga kali datang."

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved