Breaking News:

Erupsi Kawah Sileri

Lahan Pertanian Rusak di Sekitar Kawah Sileri Dieng, Tertutup Lumpur Hitam Pekat

Menurut warga, letusan kali ini paling parah dari dua letusan sebelumnya yang dia ingat, antara lain pada 2017 yang melukai belasan wisatawan. 

Penulis: khoirul muzaki | Editor: deni setiawan
TRIBUN BANYUMAS/KHOIRUL MUZAKKI
Kondisi terkini lahan pertanian di sekitar Kawah Sileri Dieng, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, pasca kawah itu mengalami erupsi, Jumat (30/4/2021). 

Padahal, sejak 2 Oktober 2017, aktivitas gunung api Dieng berstatus level 1 alias normal.

Kejadian letusan berdampak terakhir terjadi pada Juli 2017 yang melukai belasan wisatawan.

Kawah Sileri merupakan kawah teraktif di gunung api Dieng, selain Kawah Timbang.

TANGKAPAN LAYAR Batu besar berasap yang keluar dari Kawah Sileri Dieng, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, Kamis (29/4/2021) petang.
TANGKAPAN LAYAR Batu besar berasap yang keluar dari Kawah Sileri Dieng, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, Kamis (29/4/2021) petang. (ISTIMEWA)

Baca juga: Perantau Asal Banjarnegara Ini Keluarkan Rp 1,1 Juta Buat Biaya Rapid Antigen dan Tiket Kapal

Baca juga: Banjarnegara Punya Wisata River Tubing dan Kolam Renang Tengah Sawah, Yuk Kunjungi Desa Dawuhan

Menurut Petugas Pos Pengamatan Api Dieng, Aziz Yuliawan berdasarkan rilis Kementerian ESDM Badan Geologi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, hasil pemantauan visual selama periode 1 Januari hingga 29 April 2021, gunung api terlihat jelas hingga tertutup kabut.

Kawah Sileri teramati berasap putih tipis, sedang, hingga tebal dengan tinggi sekira 1-70 meter dari ataa kawah. 

Pada Kamis (29/4/2021) pukul 18.25, kawah itu mengalami erupsi freatik yang menghasilkan lontaran material batu sejauh sekira 200 meter dan lumpur sejauh 400 meter ke arah selatan. 

Material juga terlempar ke arah timur dan barat sejauh sekira 300 meter. 

Pada petang itu atau saat kejadian, terekam sekali gempa letusan dengan amplitudo maksimum 42,7 mm selama 108,15 detik. 

PVMBG menganalisis, erupsi Kawah Sileri bersifat freatik, tidak didahului kenaikan gempa-gempa vulkanik yang signifikan.

Ini menandakan tidak adanya suplai magma ke permukaan.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved