Breaking News:

Penanganan Corona

Klaster Sekolah Berbasis Ponpes Muncul di Kota Tegal, Awalnya Ada Siswa yang Sakit, 13 Orang Positif

Kepala Dinkes Kota Tegal, dr Sri Primawati Indraswari mengatakan, klaster ponpes itu bermula dari seorang siswa yang mengalami sakit. 

TRIBUN BANYUMAS/FAJAR BAHRUDDIN ACHMAD
Rusunawa yang dijadikan tempat isolasi mandiri pasien terpapar Covid-19 di Kota Tegal., Selasa (27/4/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, TEGAL - Klaster baru penyebaran Covid-19 terjadi di sebuah sekolah berbasis pondok pesantren (ponpes) di Kota Tegal

Sekolah tersebut berada di Kecamatan Tegal Barat.

Tercatat ada 11 siswa dan 2 tenaga pendidik yang positif terpapar Covid-19. 

Baca juga: Pantau Pemudik, Polres Tegal Aktifkan Pos Kamling di Setiap Polsek Mulai Senin

Baca juga: 11 Pengemudi Terpaksa Jalani Rapid Test Antigen, Masuk Tegal Tanpa Bawa Surat Bebas Covid-19

Baca juga: Mengintip Aktivitas Warga Binaan Selama Ramadan di Lapas Kota Tegal, Tiap Hari Tadarus Quran

Baca juga: Segini Harga Telur Saat Ini di Kota Tegal, Tere: Jelang Lebaran Pasti Ada Kenaikan

Selain itu, status sekolah tersebut juga belum mengantongi izin untuk melangsungkan pembelajaran tatap muka (PTM).

Kepala Dinkes Kota Tegal, dr Sri Primawati Indraswari mengatakan, klaster tersebut bermula dari seorang siswa yang mengalami sakit. 

Siswa tersebut kemudian menjalani swab dan hasilnya positif Covid-19. 

Setelah dilakukan tracking, ditemukanlah siswa lainnya yang juga terpapar. 

Termasuk dua tenaga pendidik di sekolah tersebut. 

"Saat dilakukan tracking di sekolah, ditemukanlah rekan-rekannya termasuk dua guru dinyatakan positif," katanya kepada Tribunbanyumas.com, Selasa (27/4/2021).

Selain klaster sekolah tersebut, menurut Prima, ada dua klaster lain yang merupakan klaster keluarga. 

Halaman
12
Penulis: Fajar Bahruddin Achmad
Editor: deni setiawan
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved