Breaking News:

Berita Semarang

Tanpa Arak-arakan, Pembukaan Dugderan Sambut Ramadan di Kota Semarang Dimeriahkan Pentas Drama

Pemerintah Kota Semarang menggelar Dugderan sebagai penanda akan datang bulan suci Ramadan, Minggu (11/4/2021).

TRIBUNBANYUMAS/EKA YULIANTI FAJLIN
Sejumlah penari membawa ikon Kota Semarang Warak Ngendog dalam pentas pembukaan Dugderan di Balai Kota Semarang, Minggu (11/4/2021). Dugderan merupakan tradisi pasar rakyat yang digelar sebagai penanda akan datangnya Ramadan. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Pemerintah Kota Semarang menggelar Dugderan sebagai penanda akan datang bulan suci Ramadan, Minggu (11/4/2021).

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Semarang mengemas tradisi dugderan lebih meriah dibanding tahun lalu, meski tanpa arak-arakan, seperti sebelum masa pandemi Covid-19.

Dugderan digelar di Balai Kota Semarang dengan menyuguhkan pentas drama bertema momen dugderan.

Drama tersebut menceritakan sejumlah anak yang riang gembira menyambut Ramadan dengan membeli berbagai mainan khas di Pasar Dugderan. Bahkan, seorang anak rela memecahkan celengannya untuk membelikan mainan bagi dua adiknya.

Pertunjukan drama juga dikolaborasikan dengan penampilan sejumlah tarian yang menggambarkan keberagaman etnis di Kota Semarang. Tak lupa, ikon warak ngendok juga turut ditampilkan.

Baca juga: Tahun Ini, Dugderan di Kota Semarang Dipastikan Tanpa Arak-arakan

Baca juga: Satpol PP Kota Semarang Oprak Judi Togel Jelang Ramadan, Meja dan Catatan Rekapitulasi Nomor Dikukut

Baca juga: Pasien Sempat Keluar RS Karena Panik, Gempa Malang Terasa Hingga Semarang, Ini Penjelasan BMKG

Baca juga: Cerita Nakes Kabupaten Semarang Bikin Lagu Religi, Ipung Purwadi Sedang Rindukan Bimbingan Tuhan

Dilanjutkan, penabuhan bedug oleh Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi yang memerankan sebagai Kanjeng Bupati Raden Mas Tumenggung Arya Purbaningrat.

Setelah itu, Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hendi itu, bersama jajaran Forkopimda serta organisasi perangkat daerah (OPD) Kota Semarang, melanjutkan prosesi halaqah ke Masjid Agung Semarang.

Hendi menyampaikan, prosesi dugderan menceritakan Pemerintah Kota Semarang, jajaran kepolisian, TNI, pengadilan negeri, termasuk wakil rakyat menyampaikan kepada masyarakat bahwa sebentar lagi Ramadan akan tiba.

Begitu juga, para alim ulama Masjid Agung Semarang menyampaikan, hasil sidang mengenai Ramadan tahun ini jatuh mulai Selasa (13/4/2021).

"Kami menyampaikan kepada masyarakat, mudah-mudahan, selama Ramadan bisa bisa menjalankan dengan baik dan menjauhi hal-hal yang tidak baik dan yang dilarang agama. Kami sampaikan melalui dugderan," papar Hendi.

Halaman
12
Penulis: Eka Yulianti Fajlin
Editor: rika irawati
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved