Breaking News:

Teror Virus Corona

WHO Ungkap Laporan Pertama Kasus Virus Corona Bukan dari China, tapi dari . . .

WHO Ungkap Laporan Pertama Kasus Virus Corona Bukan dari China, tapi dari cabang WHO di China. jadi, laporan pertama dari WHO, bukan pemerintah china

Shutterstock
Ilustrasi virus corona - WHO membantah tudingan Amerika bahwa organisasi kesehatan dunia itu telah gagal menangani Covid-19, karena terlambat memberi laporan adanya wabah yang pertama kali ditemukan di Wuhan itu. WHO menyebut, laporan pertama wabah ini berasal dari WHO cabang China, bukan dari Pemerintah China sendiri. 

Direktur WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi persnya pada 20 April lalu mengatakan bahwa laporan pertama datang dari China tanpa memperjelas apakah laporan itu dikirim oleh Otoritas China ataukah dari sumber lain.

TRIBUNBANYUMAS.COM, JENEWA - Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) membantah tudingan Amerika Serikat (AS) bahwa organisasi tersebut telah gagal menginformasikan wabah virus corona secara cepat.

WHO mengungkapkan, laporan kasus infeksi virus pertama kali disampaikan oleh cabang WHO di Tiongkok, dan bukan dari Pemerintah China itu sendiri.

Diketahui, kasus infeksi virus corona pertama kali dikabarkan terjadi di Wuhan, Provinsi Hubei, China, pada akhir 2019.

Klaster Baru Virus Corona di Beijing Bermunculan, WHO Minta Semuanya Waspada, Seberapa Berbahaya?

Khabib Nurmagomedov Berduka, Sang Ayah Meninggal Dunia, Presiden Rusia Putin Beri Penghormatan

Jokowi: Kita Punya Peluang Jadi Negara Berpenghasilan Tinggi, tapi . . .

Begini Syarat Penerapan New Normal Menurut WHO dan Bappenas, Daerah Mana Sudah Siap?

Dilansir media Perancis AFP, badan kesehatan PBB itu telah dituduh Amerika Serikat (AS) gagal dalam menginformasikan wabah virus corona dan dianggap terlalu percaya diri terhadap Beijing.

Pada 9 April lalu, WHO memublikasikan kronologi komunikasi beruntun, sebagian merupakan respons terhadap kritik awal tanggapan wabah yang kini telah merenggut lebih dari 520.000 jiwa di dunia.

Dalam kronologi komunikasi itu, WHO hanya mengatakan bahwa Komisi Kesehatan Kota Wuhan di Provinsi Hubei pada 31 Desember hanya memiliki kasus pneumonia.

Namun, badan kesehatan PBB itu tidak memberitahu siapa yang menginformasikan berita tersebut.

Direktur WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi persnya pada 20 April lalu mengatakan bahwa laporan pertama datang dari China tanpa memperjelas apakah laporan itu dikirim oleh Otoritas China ataukah dari sumber lain.

Namun, kronologi baru yang dipublikasikan pekan ini oleh lembaga yang bermarkas di Jenewa itu menawarkan lebih banyak versi detail terkait runtutan peristiwa-peristiwa tersebut.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved