Breaking News:

Berita Kriminal

Siswi SMP di Cianjur Buang Bayi Seusai Dilahirkan di Sawah, Hasil Tindakan Bejat Pamannya

kasus dugaan pencabulan dan pembuangan bayi terhadap siswi SMP dilimpahkan ke Unit PPA Polres Cianjur.

Editor: deni setiawan
Tribun Medan
ILUSTRASI kasus tindak kriminal berupa pencabulan terhadap anak di bawah umur. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, CIANJUR - Diduga malu atas tindakan bejat pamannya, seorang remaja di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, nekat membuang bayinya seusai dilahirkan.

Warga Kampung Panoongan, Desa Mekarjaya, Kecamatan Sukaluyu, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, geger karena penemuan mayat bayi yang baru lahir di pematang sawah.

Kapolsek Sukaluyu, Iptu Anaga Budiharso mengatakan, bayi itu dibuang ibu kandungnya yang masih di bawah umur.

Batang Dolphin Center Buka Pekan Depan, Simak Aturan Buat Wisatawan di Masa New Normal

Terminal Tegal Mulai Bergeliat Lagi, Penumpang Bus Tujuan Jakarta Wajib Penuhi Syarat Ini

KPU Jateng Sebut Belum Bisa Terapkan Ide Bagus Ganjar Pranowo, Pemungutan Suara Cara E-Voting

Penumpang KA Lokal Tak Perlu Bawa Surat Sehat Covid-19, Misal di Stasiun Tegal untuk KA Kaligung

Pelaku, kata Iptu Anaga, merupakan perempuan berinisial D (15) yang masih duduk di bangku sekolah menengah pertama (SMP).

"Mungkin malu, sehingga dibuang setelah melahirkan."

"Pelakunya masih di bawah umur, berusia 15 tahun," kata Iptu Anaga seperti dilansir dari Kompas.com, Minggu (14/6/2020).

Iptu Anaga menjelaskan, kasus ini terungkap setelah D yang mengalami pendarahan dibawa orangtuanya ke Puskesmas Sukaluyu.

Awalnya, pelaku diduga mengalami pendarahan karena menstruasi.

Tapi, setelah dilakukan pemeriksaan medis, pelaku diketahui baru saja melahirkan.

"Namun, setelah dilakukan pemeriksaan medis, pelaku ternyata habis melahirkan."

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved