Breaking News:

Berita Nasional

Napi Mengaku Harus Membayar Rp 5 Juta Agar Bisa Bebas Lewat Program Asimilasi saat Pandemi Corona

Pembebasan napi dengan program asimilasi saat pandemi virus corona dimanfaatkan oleh oknum petugas.

Editor: Rival Almanaf
LAPAS TERBUKA KENDAL
Ilustrasi: Seorang napi di Lapas Terbuka diminta menuliskan surat pernyataan asimilasi dan patuh kepada imbauan pemerintah selama menjalani asimilasi di rumah, Kamis (2/3/2020). 

TRIBUNBANYUMAS.COM - Pembebasan napi dengan program asimilasi saat pandemi virus corona dimanfaatkan oleh oknum petugas.

Seorang napi yang saat ini sudah bebas lewat program asimilasi mengaku harus membayar jutaan rupiah untuk bisa keluar penjara lewat program asimilasi.

Seorang napi berinisial A (37), mengaku dirinya diminta uang Rp 5 juta oleh oknum petugas demi bisa dapat tiket asimilasi.

"Kalau enggak bayar enggak bakalan keluarlah."

"Istilahnya ini 'tiket' makanya harganya lumayan."

"Dikasihnya lewat napi lain sih, kepercayaan petugas lah," kata A saat ditemui di Jakarta Timur, Selasa (14/4/2020) dikutip TribunnewsBogor.com dari Tribun Jakarta.

Menurutnya bukan hanya dia seorang yang ditawari bebas dengan persyaratan menyetorkan uang.

Stok Darah PMI Purbalingga Hanya Cukup untuk Dua Hari Kedepan, Bupati Ajak Masyarakat Mendonor

Rumah Sakit Pungut Biaya Pemakaman Pasien Virus Corona Rp 15 Juta, Pemerintah Geram

Lebih Berbahaya dari ODP Jumlah OTG Virus Corona Mencapai 363 Orang Berpotensi Masih Berkeliaran

Kapolres Wonosobo Pimpin Anak Buahnya Kubur Jenazah dengan SOP Pemakaman Pasien Korban Corona

Sejumlah narapidana lain yang secara persyaratan sudah memenuhi syarat dapat asimilasi pun ditawari bila ingin bebas.

"Saya minta ke keluarga di luar biar kirim uangnya."

"Kalau uangnya sudah masuk baru kita dipanggil untuk proses pembebasan," ujar A yang dipenjara karena kasus penganiayaan.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved