Berita Jateng

Satu dari Tiga Perempuan Jateng Rawan Osteoporosis, Ganjar Ajak Jalan Sehat Dua Jam Sehari

Satu dari tiga wanita di Jawa Tengah rawan mengalami tulang keropos atau osteoporosis.

Penulis: Abduh Imanulhaq | Editor: Pujiono JS
IST
Ganjar menghadiri acara pencanangan Gerakan Jawa Tengah Melawan Osteoporosis, di Halaman Gradika Bhakti Praja, Jumat (16/9). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Wanita lebih berisiko menderita osteoporosis (Pengeroposan tulang) setelah masa menstruasinya berakhir (menopause).

Patah tulang akibat pengeroposan tulang lebih sering terjadi pada panggul, pergelangan tangan atau tulang belakang, namun semua tulang dapat terkena.

Dan fakta menyebutkan bahwa satu dari tiga wanita di Jawa Tengah rawan mengalami tulang keropos atau osteoporosis.

Gubernur Ganjar Pranowo mendorong gerakan melawan osteoporosis digencarkan lebih masif dan disadari oleh warganya.

Hal itu disampaikan Ganjar usai menghadiri acara pencanangan Gerakan Jawa Tengah Melawan Osteoporosis, di Halaman Gradika Bhakti Praja, Jumat (16/9).

Acara tersebut diinisiasi oleh Perkumpulan Warga Tulang Sehat Indonesia (Perwatusi).

"Saya tiap pagi selalu olahraga jalan atau jogging minimal dua jam sehari. Bapak ibu juga pasti bisa, yuk hari ini kita melawan osteoporosis," katanya dalam sambutan.

Turut hadir pula Ketua Umum Perwatusi Anita Hutagalung, Ketua DPD Perwatusi Jateng dr Bambang Priyanto dan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jateng, Yunita Dyah Suminar.

Ganjar mengatakan sampai hari ini banyak menerima keluhan masalah kesehatan padanya.

"Kalau kemudian masing-masing dari komunitas itu peduli, ada gerakannya, terus kemudian mengajak kekuatan-kekuatan masyarakat seperti jumat pagi hari ini, itu menurut saya bagian dari effort yang luar biasa," katanya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved