Berita Cilacap

32,8 Ribu Ton Gandum asal Australia Masuk Lewat Pelabuhan Cilacap, Langsung Dicek Petugas Karantina

Sebanyak 32,8 ribu ton gandum asal Australia tiba melalui Pelabuhan Tanjung Intan, Cilacap.

Penulis: Permata Putra Sejati | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/Dok Badan Karantina Tumbuhan Cilacap
Petugas Karantina Tumbuhan Mujiyanto memeriksa gandum impor dari Australia di atas palka kapal MV Sea Libra, di Pelabuhan Tanjung Intan, Cilacap, Selasa (22/3/2022). Pemeriksaaan dilakukan untuk memastikan gandum tersebut steril dari hama gudang Sitophilus granarius. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, CILACAP - Sebanyak 32,8 ribu ton gandum asal Australia tiba melalui Pelabuhan Tanjung Intan, Cilacap.

Namun, ribuan ton gandum ini tak bisa langsung masuk Cilacap namun harus melalui pemeriksaan pejabat Karantina Pertanian, Selasa (22/3/2022).

Petugas dari Karantina Pertanian ingin memastikan, gandum impor tersebut steril dari hama Sitophilus granarius.

Kepala Karantina Pertanian Cilacap Dwi Astuti mengatakan, ini merupakan syarat wajib bagi gandum asal Australia bisa masuk ke wilayah Indonesia.

"Pemeriksaan kami lakukan dengan mengambil sampel gandum di berbagai titik," ujar Dwi Astuti melalui keterangan tertulis yang diterima, Rabu (23/3/2022).

Baca juga: Tak Sadari Kedatangan Kereta, Kakek di Cilacap Tewas Tertabrak KA Serayu Pagi saat Istirahat di Rel

Baca juga: Cipari Jadi Kecamatan dengan Kasus Stunting Tertinggi di Cilacap, Apa Penyebabnya?

Baca juga: Update Banjir Cilacap: Sudah Sepekan, Delapan Desa di Kecamatan Nusawungu Masih Terendam Banjir

Menurut Dwi, sebagai bahan baku pangan, gandum impor ini kemudian akan diolah menjadi tepung, kemudian dipasarkan menjadi bahan pangan olah lain.

Menurut data lalu lintas komoditas di wilayah kerjanya, sepanjang tahun 2021, Dwi mengatakan, ada 610,4 ribu ton gandum yang telah diperiksa pejabat Karantina Pertanian Cilacap.

Ia menyebutkan, selama Januari dan Februari Tahun 2022, pemasukan gandum sebanyak 129,1 ribu ton.

Sementara, Petugas Karantina Tumbuhan Mujiyanto menambahkan, pemeriksaan gandum impor dilakukan di atas palka kapal MV Sea Libra.

Selain memastikan gandum tersebut steril dari hama, pemeriksaan fisik dilakukan untuk memastikan kebenaran jenis, jumlah, dan kesehatan biji gandum.

"Sitophilus granarius merupakan hama gudang yang menjadi salah satu organisme pengganggu tumbuhan karantina (OPTK), target yang kami periksa," kata Mujiyanto.

Ia menerangkan, hama ini merupakan salah satu hama bahan simpan serealia yang dapat mengakibatkan rusaknya bahan simpan. Hama ini dapat membuat tepung menggumpal.

Mujiyanto mengatakan, sesuai Permentan 25 Tahun 2020 tentang Jenis OPTK, Sitophilus granarius masuk dalam kategori A1 golongan 2, yakni apabila ditemukan dapat diberikan perlakuan membasmi.

Gandum merupakan salah satu tanaman pangan yang tinggi karbohidrat dan serat.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved