Breaking News:

Berita Purbalingga

Bobotsari Purbalingga Jadi Kawasan Industri, Ini Skenario Pengolahan Sampah dan Limbah dari DPUPR

Pengembangan Bobotsari Purbalingga sebagai kawasan industri dipastikan menimbulkan persoalan sampah dan limbah.

Penulis: Permata Putra Sejati | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/Dok Humas Pemkab Purbalingga
Suasaba penyampaian ekspos akhir RDTR (Rencana Detail Tata Ruang) pengembangan Bobotsari Purbalingga sebagai kawasan industri, di Ruang Rapat Bupati, Senin (20/12/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PURBALINGGA - Pengembangan Bobotsari Purbalingga sebagai kawasan industri dipastikan menimbulkan persoalan sampah dan limbah.

Terkait dua hal ini, Kepala DPUPR (Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang) Cahyo Rudiyanto mengatakan, pihaknya telah melakukan pemetaan dan perencanaan untuk mengatasi.

Hal ini dia sampaikan saat paparan Ekspos Akhir RDTR (Rencana Detail Tata Ruang) di Ruang Rapat Bupati, Senin (20/12/2021).

Cahyo mengakui, semakin maju sebuah kawasan atau kota maka semakin kompleks pula permasalahan yang dihadapi, termasuk isu sampah.

"Dalam mengembangkan sebuah kawasan atau kota, masalah sampah menjadi isu klasik yang harus mendapatkan penanganan preventif," katanya dalam rilis, Rabu (22/12/2021).

Baca juga: Bareng-bareng Beri Bantuan, 5 Lembaga Amil Zakat di Purbalingga Serahkan Rp 435 Juta ke 263 Mustahik

Baca juga: Ibu-ibu Pekerja Ketiban Rezeki di Hari Ibu, Dapat Paket Sembako dari Satlantas Polres Purbalingga

Baca juga: Tak Kunjung Pulang dari Sawah, Warga Karangnangka Purbalingga Ditemukan Tewas oleh Tetangga

Baca juga: Dimulai Pekan Ini di Purbalingga, 92.635 Anak Usia 6 Hingga 11 Tahun Disuntik Vaksin Sinovac

Dalam mengembangkan kawasan Bobotsari yang melibatkan desa di dua kecamatan (Bobotsari dan Mrebet) itu, pihaknya telah membuat beberapa perencanaan.

Di antaranya, menyediakan sarana dan prasarana persampahan sesuai kebutuhan masyarakat, pengembangan TPS berbasis 3R (reduce, reuse, recycle).

"TPS akan dibuat dengan mendasarkan bagaimana mengurangi jumlah sampah, bagaimana penggunaannya kembali, serta bagaimana mendaurulangnya," terang dia.

Cahyo menambahkan, langkah lain adalah optimalisasi bank sampah eksisting.

Kemudian, pengembangan rencana bank sampah baru dan meningkatkan peran serta masyarakat dalam melakukan pengolahan sampah secara individu maupun terpusat di TPS 3R.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved