Breaking News:

PPKM Darurat Jateng

13 Daerah di Jateng Terapkan PPKM Darurat Paling Ketat, Berikut Daftarnya Menurut Menteri Kesehatan

13 daerah di Jawa Tengah berstatus level 4 atau paling ketat melaksanakan PPKM Darurat Jawa-Bali pada 3 hingga 20 Juli 2021.

Penulis: mamdukh adi priyanto | Editor: deni setiawan
Tangkap layar kanal YouTube Sekretariat Presiden
Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Seluruh daerah atau 35 kabupaten dan kota di Jawa Tengah masuk dalam Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat Jawa dan Bali pada 3 hingga 20 Juli 2021.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melakukan leveling atau tingkatan daerah-daerah.

Daerah dengan level 3 dan 4 masuk dalam PPKM Darurat.

Dari 35 daerah di Jawa Tengah, dengan pembagian 13 kabupaten/kota dengan asesmen situasi pandemi level 4 dan 22 kabupaten/kota dengan asesmen situasi pandemi level 3.

Baca juga: Petugas Pemulasara Jenazah RSUP Kariadi Semarang Kewalahan, Sehari Bisa Rawat 25 Jenazah Covid

Baca juga: Ganjar Ajak Gus Miftah Gowes Masuk Pasar dan Kampung di Semarang, Edukasikan Protokol Kesehatan

Baca juga: PPKM Darurat Diterapkan Mulai 3 Juli 2021, Gubernur Ganjar: Jateng Masih Tunggu Petunjuk Pusat

Baca juga: Ini Call Center Covid-19 Pemprov Jateng, Masyarakat Bisa Hubungi Nomor 08112622000

13 daerah di Jawa Tengah berstatus level 4 atau paling ketat melaksanakan PPKM Darurat yakni Kabupaten Sukoharjo, Rembang, Pati, Kudus, Klaten.

Kebumen, Grobogan, Banyumas, Kota Tegal, Surakarta, Kota Semarang, Salatiga, dan Kota Magelang.

Apa yang dimaksud dengan level 3 dan 4 pandemi Covid-19 ini?

Menteri Kesehatan (Menkes), Budi Gunadi Sadikin saat konferensi pers virtual menjelaskan, pemberiaan level 3 dan 4 tersebut berdasarkan guideline WHO atau organisasi kesehatan dunia.

"Krisis suatu daerah dilihat dua faktor besar."

"Pertama, laju penularan dan kedua respons atau kesiapan dari pemerintah daerah," kata Budi kepada Tribunbanyumas.com, Kamis (1/7/2021).

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved