Breaking News:

Berita Pendidikan

179 Siswa SMP di Karanganyar Putus Sekolah, Disdikbud: Penyebabnya Bukan Persoalan Biaya

Berdasarkan data Disdikbud Kabupaten Karanganyar, tercatat ada 179 anak yang putus sekolah dari 80 SMP negeri maupun swasta pada 2020.

TRIBUNBANYUMAS/AGUS ISWADI
Bupati Karanganyar Juliyatmono. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, KARANGANYAR - Sebanyak 179 siswa tingkat SMP di Kabupaten Karanganyar putus sekolah atau drop out.

Berdasarkan data Disdikbud Kabupaten Karanganyar, tercatat ada 179 anak yang putus sekolah dari 80 SMP negeri maupun swasta pada 2020.

Kepala Disdikbud Kabupaten Karanganyar, Tarsa menyampaikan, jumlah siswa tingkat SMP di Kabupaten Karanganyar total ada sekira 30 ribu siswa.

Baca juga: BST Kemensos Rp 300 Ribu Mulai Disalurkan, Ada 20.827 Penerima Manfaat di Karanganyar

Baca juga: Dua Pengemudi Jalani Rapid Swab Antigen, Lintasi Pos Penyekatan Cemoro Kandang Karanganyar

Baca juga: Polisi Sita Sembilan Meriam Spirtus di Colomadu Karanganyar, Iptu Imam: Ganggu Kenyamanan Warga

Baca juga: DBD Masih Mengintai, DKK Karanganyar Minta Warga Tidak Lengah, Kasus Terbanyak di Gondangrejo

Dia menjelaskan, siswa putus sekolah juga terjadi pada tahun sebelumnya.

Akan tetapi Tarsa tidak mengetahui persis jumah detailnya.

Jika dibandingkan tahun sebelumnya, ada peningkatan jumlah siswa putus sekolah.

"Kami punya data, ada 179 anak (drop out), itu SMP," katanya kepada Tribunbanyumas,com, Rabu (21/4/2021). 

Menurutnya, ada beberapa penyebab anak putus sekolah.

Seperti malas atau motivasi anak yang rendah, dan tingkat kenakalan remaja.

Lanjut Tarsa, kecil kemungkinannya anak putus sekolah karena faktor biaya.

Halaman
12
Penulis: Agus Iswadi
Editor: deni setiawan
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved