Breaking News:

Berita Krimininal

Mengaku Dukun dan Akan Bantu Masalah yang Dihadapi, Duda di Cepiring Kendal Cabuli Teman Anaknya

Satreskrim Polres Kendal membekuk FM alias Bayu atau Wongso (40) atas tindakan percabulan kepada seorang pelajar di Kecamatan Cepiring, OI (16).

TRIBUNBANYUMAS/SAIFUL MA'SUM
Kapolres Kendal AKBP Raphael Sandhy Cahya Priambodo dalam gelar perkara dukun cabul, di Mapolres Kendal, Rabu (7/4/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, KENDAL - Satreskrim Polres Kendal membekuk FM alias Bayu atau Wongso (40) atas tindakan percabulan kepada seorang pelajar di Kecamatan Cepiring, OI (16).

Ironisnya, percabulan itu dilakukan 10 kali sejak Juli 2020 dengan berkedok sebagai dukun dadakan.

Kapolres Kendal AKBP Raphael Sandhy Cahya Priambodo mengungkapkan, tindakan tak senonoh itu pertama kali dilakukan pada 30 Juli 2020, di sebuah kamar rumah di Kecamatan Cepiring.

Katanya, aksi pencabulan dilakukan Bayu dengan memanfaatkan profesi barunya sebagai dukun, yang ditekuni 1 tahun terakhir.

"Tersangka mengaku sebagai dukun dari profesi sebelumnya seniman barongan," terangnya saat gelar perkara, Rabu (7/4/2021), di Mapolres Kendal.

Baca juga: 52 Siswa Sempat Reaktif di Kendal, Dinkes: Hasil Tes Lanjutan Mereka Negatif Covid-19

Baca juga: Sugiono Cuma Mampu Selamatkan Tiga Karung Kacang Hijau, Kebakaran Pasar Srogo Kendal

Baca juga: Kasus Kekerasan pada Anak dan Perempuan di Kendal Turun, Pemkab Bakal Terus Tambah Desa Layak Anak

Baca juga: Berziarah Sembari Kulineran? Datang Saja ke Pasar Waliku Kendal, Buka Tiap Jumat Sore

AKBP Raphael menjelaskan, awal mula tindak pencabulan itu terjadi saat korban mendapatkan masalah dengan pacarnya hingga hubungannya renggang.

Korban pun bercerita kepada anak tersangka yang merupakan sahabat, dengan tujuan bisa membantu korban.

Sang anak pun mengantarkan korban kepada ayahnya yang berprofesi sebagai dukun.

Oleh FM, korban dijanjikan hubungannya dengan sang pacar segera kembali asalkan mengikuti saran dukun. Termasuk, harus mengikuti saat disetubuhi, dipasang susuk, dan diberikan minyak pemikat.

"Awalnya, berasal dari curhat kepada anak tersangka. Kemudian terjadi tindak pencabulan. Korban mengaku juga pernah diancam akan disantet," terangnya.

Halaman
12
Penulis: Saiful Ma'sum
Editor: rika irawati
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved