Breaking News:

Berita Jawa Tengah

Hoaks Tiga Rumah Terisolir Karena Ditutup Pagar Permanen di Widodaren Pemalang, Faktanya Seperti Ini

Kapolsek Petarukan, AKP Heru Irawan menegaskan, pemberitaan terkait terisolirnya tiga rumah yang didiami empat keluarga tersebut adalah hoaks. 

TRIBUN BANYUMAS/BUDI SUSANTO
Kapolsek Petarukan AKP Heru Irawan saat ditemui awak media di Mapolsek, Sabtu (13/3/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PEMALANG - Adanya polemik di Desa Widodaren, Kecamatan Petarukan, Kabupaten Pemalang, yang mengakibatkan akses tiga rumah warga terisolir, dibantah warga setempat. 

Bahkan Kapolsek Petarukan, AKP Heru Irawan menegaskan, pemberitaan terkait terisolirnya tiga rumah yang didiami empat keluarga tersebut adalah hoaks. 

Baca juga: Akses Jalan Ditembok, Warga di Tiga Rumah di Pemalang Terisolir

Baca juga: Sampah TPA Pegongsoran Pemalang Bakal Disulap Jadi Energi Listrik

Baca juga: Gerakan Vaksinasi di Pemalang, Targetkan 12 Ribu Orang Bisa Disuntik Vaksin

Baca juga: Pasar Randudongkal Pemalang Bakal Diresmikan Sebelum Ramadan

"Karena masih ada askes jalan lainnya, tepatnya di samping tiga rumah tersebut."

"Jalan itu masih bisa dilintasi sepeda motor, dan tanah tersebut milik warga bernama Amsori," paparnya kepada Tribunbanyumas.com, Sabtu (13/3/2021).

Beredarnya kabar, pemicu polemik tersebut lantaran Pilkades juga tidak dibenarkan oleh AKP Heru. 

"Tidak ada sangkut pautnya dengan Pilkades."

"Karena kami sudah mempertemukan pihak yang bersangkutan di balai desa beberapa waktu lalu," jelasnya. 

Diketahui beberapa waktu lalu, media sosial diramaikan dengan pemberitaan terkait terisolirnya tiga rumah di Desa Widodaren. 

Dimana beredar kabar, pemilik tanah yaitu Sukendro membangun tembok permanen dan menutup akses rumah milik Suharto, Kismanto, Agus, dan Amsori, setelah kalah dalam Pilkades. 

Tembok yang dibangun menutup akses tiga rumah warga di Desa Widodaren, Petarukan, Pemalang.
Tembok yang dibangun menutup akses tiga rumah warga di Desa Widodaren, Petarukan, Pemalang. (Kompas.com/Ari Himawan)

Menyoal hal itu, AKP Heru mengatakan, dalam mediasi yang digelar, keluarga Sukendro merasa keberatan dengan pemberitaan yang dibuat oleh media cetak maupun online. 

Halaman
12
Penulis: budi susanto
Editor: deni setiawan
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved