Breaking News:

Berita Kesehatan

Orangtua Jangan Remehkan, Ini Bahayanya Jika Ada Gigi Berlubang pada Anak

Dokter spesialis kedokteran gigi anak, Avianti Hartadi menyebutkan, rasa ngilu yang timbul akibat karies berbeda dengan ngilu karena gigi sensitif.

SHUTTERSTOCK
ILUSTRASI struktur gigi pada anak-anak. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PURWOKERTO - Karies adalah satu masalah gigi yang sering dialami oleh anak-anak.

Penyebab utamanya adalah kebiasaan makan dan soal kebersihan gigi.

Anak yang senang mengonsumsi makan dan minuman manis, mengemut makanan, serta minum susu botol sambil tidur berisiko mengalami karies.

Terlebih jika anak tersebut jarang menggosok gigi, yang seharusnya dilakukan minimal dua kali sehari di waktu yang disarankan, yaitu sehabis sarapan dan sebelum tidur.

Baca juga: Hasil Seleksi CPNS 2019 Karanganyar Sudah Diumumkan, Bisa Diakses Melalui Link Berikut Ini

Baca juga: Truk Boks Alami Rem Blong di Karangreja Purbalingga, Sopir Banting Setir ke Jalur Penyelamat

Baca juga: GM PSIS Semarang: Klub Sudah Terancam Bangkrut, Subsidi Rp 800 Juta Juga Belum Cair

Baca juga: Klaster Perkantoran di Karanganyar, Purwati Sebut Pegawai Positif Covid-19 Tinggal di Jember

Karies membuat lapisan email pada gigi anak terkikis.

Hal ini membuat dentin bisa terasa nyeri ketika ada rangsangan manis, asam, dingin, dan panas pada gigi.

Apabila tidak segera mendapatkan perawatan, rasa nyeri atau ngilu itu akan terus terasa bahkan saat anak sedang tidur hingga menyebabkannya terbangun.

Hal ini dikarenakan dentin dekat dengan pulpa gigi yang terdiri dari saraf-saraf dan pembuluh darah.

Dokter spesialis kedokteran gigi anak, Avianti Hartadi menyebutkan, rasa ngilu yang timbul akibat karies berbeda dengan ngilu karena gigi sensitif.

"Kalau gigi sensitif itu ngilunya ringan."

Halaman
123
Editor: deni setiawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved