Breaking News:

Pilkada Serentak 2020

Regulasi KPU Purbalingga: Rapat Tertutup Pilkada Dibatasi Maksimal 50 Orang

Untuk rapat tertutup tidak lagi dibatasi 50 persen dari kapasitas ruangan, melainkan lebih diperketat menjadi maksimal 50 orang di Purbalingga.

TRIBUN BANYUMAS/RAHDYAN TRIJOKO PAMUNGKAS
DOKUMENTASI - Pengendara motor sedang melintasi jalan depan Kantor KPU Kabupaten Purbalingga, Senin (15/6/2020). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PURBALINGGA - Klaster Pilkada Serentak 2020 menjadi momok dalam penularan kasus Covid-19.

Namun KPU Kabupaten Purbalingga memiliki upaya agar penularan Covid-19 tidak terjadi saat tahapan Pilkada Serentak 2020.

Komisioner KPU Kabupaten Purbalingga Divisi Teknis Penyelenggara, Zamaahsari A Ramzah menuturkan, semua kegiatan massal termasuk di TPS dan lokasi pemungutan suara akan diperketat.

Dugaan Penyelewengan BPNT di Purbalingga, GMBI Sebut Sudah Punya Banyak Bukti, Bupati Janjikan Ini

Ini Upaya Dinperindag Purbalingga Dorong Pelaku IKM Bisa Berdaya Saing

Kajari Purbalingga: Perkara Pidana Kini Bisa Dihentikan Tanpa Proses Pengadilan

Suroto Sebut Kesadaran Warga Gunakan Masker Masih Rendah di Purbalingga

"Semua akan dilakukan penerapan protokol kesehatan agar tidak ada kluster baru dalam Pilkada Kabupaten Purbalingga,” ujarnya kepada Tribunbanyumas.com, Kamis (10/9/2020).

Dia menggambarkan, saat pemilih datang  awal,  jaga jarak dan masuk ke TPS juga diatur ketat. 

Sebelumnya, pemilih sudah dicek suhu oleh petugas TPS dan cuci tangan.

Kemudian  menggunakan sarung tangan plastik saat masuk TPS.

“Bahkan sampai keluar bilik dan ditandai tinta, dengan diteteskan petugas."

"Lalu diminta kembali cuci tangan."

"Petugas semuanya juga dijamin dalam kondisi sehat dan bebas Covid-19,” ujarnya.

Halaman
1234
Penulis: rahdyan trijoko pamungkas
Editor: deni setiawan
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved