Breaking News:

Berita Kriminal

Bocah SMP di Batam Terlibat Kasus Prostitusi Online, Terpaksa Jual Diri Buat Beli Kuota Internet

polisi melakukan pengembangan dan akhirnya berhasil mengamankan dua pelaku yang diduga sebagai penyalur prostitusi online.

Editor: deni setiawan
independent.co.uk
Ilustrasi prostitusi online. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, BATAM - Seorang siswi SMP berusia 15 tahun di Batam, Kepulauan Riau (Kepri), terpaksa menjual diri demi membeli kuota internet dan keperluan sehari-hari.

Namun aksi itu digagalkan aparat kepolisian.

Kapolsek Batu Aji, Kompol Jun Chaidir mengatakan, terungkapnya aksi ini setelah polisi mendapat laporan dari masyarakat.

Sepekan Terakhir Kasus Covid-19 Terus Menurun di Kota Semarang, Ini Buktinya

Rumah Guru Wiyata Terbakar di Purbalingga, Lupa Matikan Kompor, Sedang Mengajar Sistem Daring

Pesan Dedy Yon Kepada Peserta Latihan Paskibra: Jangan Jemawa Meski Kota Tegal Zona Hijau

84 Petugas Coklit Abaikan PKPU Nomor 6 Tahun 2020, Bawaslu Kabupaten Semarang: Ditegur Secara Lisan

Dimana ada jaringan atau penyalur prostitusi online via MiChat yang menjual anak masih di bawah umur.

Dari sana, polisi melakukan pengembangan dan akhirnya berhasil mengamankan dua pelaku yang diduga sebagai penyalur prostitusi online.

“Dua pelaku yang kami tangkap yakni penyalur dan penikmat."

"Keduanya kami amankan di Wisma Mitra Mall saat bertransaksi, Rabu (22/7/2020) malam,” kata Kompol Jun Chaidir sesuai yang dilansir dari Kompas.com, Selasa (28/7/2020).

Dua pelaku tersebut berinisial RS dan ML adalah pengangguran.

Dari pemeriksaan awal, korban mengaku sengaja menjual diri hanya karena tidak memiliki uang untuk kebutuhan sehari-hari selama pandemi virus corona.

Korban juga mengaku menjual diri demi membeli kuota internet.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved