Breaking News:

Berita Cilacap

41 Napi Bandar Narkoba Dipindahkan ke Nusakambangan, Ditempatkan di Lapas Super Maximun Security

Direktorat Jenderal Pemasyarakatan, Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia melaksanakan pemindahan 41 napi bandar narkoba di Nusakambangan.

Penulis: Permata Putra Sejati
Editor: Rival Almanaf

TRIBUNBANYUMAS.COM, CILACAP - Direktorat Jenderal Pemasyarakatan, Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia melaksanakan pemindahan 41 napi bandar narkoba di Nusakambangan, Cilacap pada Jumat (5/6/2020).

Napi bandar narkoba ini dipindahkan berdasarkan assessment dari kepala kantor wilayah DKI Jakarta, serta kantor wilayah Banten.

Dari assessment ini ada sejumlah narapidana yang dikategorikan sebagai bandar narkoba.

Selain assessment dari kanwil DKI Jakarta dan Banten juga informasi dari Bareskrim Mabes Polri, dari Jaksa Agung, dan Badan Narkotika Nasional (BNN).

Youtuber Sampah Ferdian Paleka Bebas, Netizen Prediksi Followernya Akan Semakin Banyak

7 Barang yang Harus Ada di Tas Kamu untuk Cegah Virus Corona Ketika di Luar Rumah Era New Normal

Tidak Masuk Kuota Rapid Test, Warga Gresik Pukuli Tenaga Medis

Sempat Berpikir Mudah, Shin Tae-yong Mengaku Kesulitan Melatih Timnas Indonesia

Dari 41 orang napi narkoba yang dipindahkan didapatkan dari beberapa lembaga pemasyarakatan.

Adapun 21 napi berasal dari lapas kelas I Cipinang, 7 napi dari rutan kelas I Salemba, 3 napi dari lapas narkotika kelas II Jakarta, 4 napi dari lapas kelas I Tangerang, 1 orang napi lapas kelas II Cilegon, 4 napi dari lapas kelas II Tangerang, dan 1 napi dari lapas kelas II Serang.

"Dari 41 orang napi tersebut kita pindahkan dengan menempati lapas Kelas I Batu dan Lapas Kelas II Karang Anyar," ujar Direktur Jenderal Pemasyarakatan, Reynhard Silitonga kepada TribunBanyumas.com, Jumat (5/6/2020).

Mereka dipindahkan ke lapas yang berkategori Super Maximun Security, Nusakambangan.

Pemindahan ke-41 orang napi dilakukan pada Kamis (4/6/2020) pukul 23.00 WIB yang kemudian berangkat menuju Nusakambangan dan sampai pada Jumat (5/6/2020) pagi.

"Pemindahan ini kami lakukan dengan protokol kesehatan secara ketat," imbuhnya.

Peti Mati Jenazah Covid-19 Terjatuh ke Liang Lahat, Tim Gugus Tugas Minta Maaf

Kisah Pilu Warga Surabaya, Ayah, Ibu, dan Kakak Meninggal Dalam Waktu Bersamaan Sebagai PDP Covid-19

Shalat Jumat di Masjid Sudah Diperbolehkan, Begini 9 Protokol Kesehatan yang Harus Ditaati

Positif Covid-19 di Semarang Tembus 143 Orang Setelah 2 Tahap PKM, Waktunya PSBB Atau New Normal?

Pihaknya mengatakan jika pemindahan ini adalah bagian dari komitmen Direktorat Jenderal Pemasyarakatan, Kemenkumham bahwa para bandar narkoba itu akan dipindahkan ke Nusakambangan.

"Ini adalah bagian awal dan nantinya akan ada pemindahan-pemindahan berikutnya dan diharapakan peredaran narkoba dapat berkurang," katanya.

Diketahui bahwa ke-41 orang napi yang dipindahkan adalah bandar-bandar besar dengan hukuman mati dan hukuman seumur hidup.

"Diantara 41 orang napi tersebut 10 diantaranya adalah diputus hukuman mati dan 11 mendapatkan hukuman seumur hidup," pungkasnya. (TribunBanyumas/jti)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved