Breaking News:

Berita Jawa Tengah

Titik Ngadu ke DPRD Karanganyar, Minta Dibantu Mintakan Haknya Pasca Tidak Bekerja

Titik telah bekerja di perusahaan yang terletak di Kecamatan Jaten selama sekira 39 tahun dan kini sedang menuntut haknya pasca undur diri.

Penulis: Agus Iswadi | Editor: deni setiawan
TRIBUN BANYUMAS/AGUS ISWADI
Audiensi antara seorang pekerja, perusahaan, Disdagnakerkop UKM, serta Komisi B di Kantor DPRD Kabupaten Karanganyar, Senin (17/1/2022). Itu terkait pemenuhan hak pekerja pasca mengundurkan diri dari perusahaan bersangkutan. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, KARANGANYAR - Seorang pekerja asal Kecamatan Jaten, Kabupaten Karanganyar menuntut haknya seusai mengakhiri masa pengabdian bekerja di sebuah perusahaan selama sekira 39 tahun. 

Audiensi antara seorang pekerja bernama Titik, pihak Disdagnakerkop UKM Kabupaten Karanganyar, pihak perusahaan, dan anggota Komisi B DPRD Kabupaten Karanganyar berlangsung pada Senin (17/1/2022). 

Baca juga: Dua Hari di Karanganyar, 131 Motor Knalpot Brong Terjaring Razia, Mayoritas Pemilik dari Luar Kota

Baca juga: Pengunjung Bisa Berswafoto Bersama Aneka Satwa, Penasaran? Datangi Saja Taman Kemuning Karanganyar

Baca juga: Selain Bursa Juga Ada Lelang Tanaman Hias di Desa Gerdu Karanganyar, Minggu Hari Terakhir Festival

Baca juga: Selokan Tersumbat Sampah, Air Banjiri Jalur Alternatif Matesih-Tawangmangu Karanganyar, Aspal Rusak

Ketua Komisi B DPRD Kabupaten Karanganyar, AW Mulyadi menyampaikan, Titik telah bekerja di perusahaan yang terletak di Kecamatan Jaten selama sekira 39 tahun.

Kemudian yang bersangkutan mengundurkan diri karena suaminya tengah sakit pada tahun lalu.

"Dua bulan terakhir suami mengalami stroke."

"Sering minta izin."

"Dari perusahaan, disarankan diperbaiki kinerjanya atau mengundurkan diri."

"Titik memilih mengundurkan diri karena suami sakit."

"Jeda waktu, Titik merasa masih punya hak di perusahaan dan kini sedang memintanya," kata Mulyadi kepada Tribunbanyumas.com, Senin (17/1/2022). 

Dia telah menyarankan kepada pihak perusahaan untuk memberikan uang pengganti hak cuti dan uang pisah.

Lanjutnya, pihak perusahaan juga telah menyanggupi untuk memberikan hak dari yang bersangkutan. 

Kepala Disdagnakerkop UKM Kabupaten Karanganyar, Martadi mengatakan, yang bersangkutan mengundurkan diri secara sukarela.

Sesuai aturan dalam Perjanjian Kerja Bersama (PKB), perusahaan ada uang pisah senilai Rp 500 ribu.

Selain itu nanti seorang pekerja itu juga mendapatkan uang pengganti hak cuti. 

"Uang pisah sudah diatur dalam PKB senilai Rp 500 ribu."

"Uang (pengganti) hak cuti belum tahu apakah sudah diambil apa belum."

"Setahun kan ada 12 kali cuti."

"Perhitungannya Rp 79,5 ribu per hari."

"Kalau cuti diambil 4 hari, nanti tinggal dikalikan, Rp 79,5 ribu x 8," jelasnya. (*)

Baca juga: Polisi Dalami Kecelakaan di Jalan Raya Beji Banyumas: Motor Diduga Oleng saat Mendahului Truk Molen

Baca juga: Pemotor Meninggal, Masuk Kolong Truk Molen Usai Motor Terjatuh di Kedungbanteng Banyumas

Baca juga: Selamat! Cilacap Dapat Predikat Kepatuhan Tinggi dalam Hal Pelayanan Publik dari Ombudsman Jateng

Baca juga: 41 Napi Dipindah ke Nusakambangan Cilacap, Kalapas Semarang: Mereka Bandar dan Pengedar Narkoba

Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved