Breaking News:

Berita Jawa Tengah

Ada Warga Kendal Kesulitan Cari Pekerjaan? Pemerintah Bakal Bantu, Silakan Hubungi Camat Setempat

Kepada warga yang kesulitan mencari pekerjaan agar menghubungi Camat masing-masing untuk diteruskan ke Pemkab Kendal.

Penulis: Saiful Ma'sum | Editor: deni setiawan
PEMKAB KENDAL
Bupati Kendal, Dico M Ganinduto memberikan kartu keluarga sejahtera (KKS) kepada KPM agar bisa ditukarkan dengan sembako, Senin (10/1/2022) di Aula Kecamatan Weleri, Kabupaten Kendal. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, KENDAL - Pemkab Kendal mencatat saat ini ada 10.638 keluarga penerima manfaat (KPM) terdampak pandemi Covid-19.

Mereka pun berhak menerima bantuan program kartu keluarga sejahtera (KKS) pada 2022, di luar Program Keluarga Harapan (PKH) dari Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS).

Hal itu disampaikan Kepala Dinsos Kabupaten Kendal, Tony Ari Wibowo seusai menyerahkan bantuan pertama di Aula Kecamatan Weleri, Senin (10/1/2022).

Baca juga: Suka Tantangan saat Gowes? Coba Saja Trek Kenjuran-Kaliwayang Kendal, Ada Camping Ground Juga

Baca juga: DLH Kendal Kelimpungan, Produksi Sampah Warga Capai 100 Ton Per Hari

Baca juga: Di Kendal Harga Telur Berangsur Membaik, Kini Paling Mahal Rp 25 Ribu, Cabai Rawit Rp 40 Ribu

Baca juga: Saya Tarik Badan Ibu Saat Berada di Dapur - Cerita Korban Longsor di Perum Villa Siberi Boja Kendal

Pada tahap awal, bantuan KKS dari Kemensos itu diberikan kepada 638 KPM berbentuk sembako.

Dengan harapan, dapat membantu keluarga kurang mampu dalam mencukupi kebutuhan sehari-hari karena perekonomian keluarga terdampak pandemi Covid-19. 

"Kami diberikan bantuan kepada 638 KPM, kalau jumlah total KPM di Kendal ada 10.648," terangnya kepada Tribunbanyumas.com, Senin (10/1/2022).

Bupati Kendal, Dico M Ganinduto menyampaikan, bantuan tersebut diharapkan bisa meringankan beban masyarakat karena perekonomian keluarga terhantam pandemi corona.

Dico berharap, bantuan yang diberikan bisa menjadi penyemangat warga untuk tetap bertahan hingga masa sulit berakhir.

"Manfaatkanlah bantuan ini secara baik dan gunakan sesuai kebutuhan."

"Bantuan ini bisa langsung diambil di warung sembako masing-masing yang sudah ditentukan, tidak boleh dijual lagi," tuturnya kepada Tribunbanyumas.com, Senin (10/1/2022).

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved